Sir David Amess Dikenang Sebagai Pro-Life Champion

<

Anggota parlemen Pro-Life Sir David Amess telah meninggal secara tragis  setelah ditikam beberapa kali saat pertemuan dengan konstituensinya.

Paramedis mencoba selama dua jam untuk menyelamatkan Sir David di Gereja Metodis Belfairs di Leigh-on-Sea, tetapi dia meninggal karena luka-lukanya.

Sir David, 69, meninggalkan istrinya Julia dan lima anak. Seorang pria berusia 25 tahun telah ditangkap sehubungan dengan kematian Sir David.

Seorang Pro-Life Champion

Sejak pemilihannya pada tahun 1983 , Sir David telah bekerja tanpa henti selama bertahun-tahun, memperjuangkan inisiatif di Parlemen untuk memperkenalkan lebih banyak perlindungan bagi bayi yang belum lahir dan lebih banyak dukungan bagi wanita yang menghadapi krisis kehamilan.

Sir David juga merupakan pelindung  badan amal Pro-Life Right To Life UK.

Chris Whitehouse, seorang Trustee of Right To Life UK, yang bekerja bersama pendiri badan amal, Phyllis Bowman, dalam memimpin kampanye Pro-Life tentang masalah kehidupan untuk sebagian besar tahun 80-an dan 90-an mengatakan: “Saya sangat terkejut David dan saya telah bekerja sama dalam kampanye sejak kami berdua memulai di Westminster pada tahun 1983. Dia selalu pria yang lembut dan sopan, memancarkan pesona dan kasih sayang yang tulus dalam ukuran yang sama. Parlemen, partainya, dan keluarganya semuanya lebih miskin untuknya. meninggal. Semoga dia beristirahat dalam damai, semoga cahaya abadi menyinarinya, dan semoga keluarganya dihibur.”

Dedikasi Sir David untuk tujuan Pro-Life tercermin dalam catatan suaranya  tentang masalah kehidupan, yang cocok dengan sangat sedikit anggota parlemen. Dia muncul dan memilih Pro-Life dengan total 19 dari 20 suara yang telah diadakan di Parlemen tentang masalah kehidupan, termasuk aborsi dan eutanasia, antara 2007 dan 2021.

Tim Urusan Publik di Right To Life UK, yang telah bekerja dengan Sir David Amess secara teratur di berbagai masalah, ingat bahwa dia peduli dan riang untuk bekerja dengan dan selalu memastikan dia tersedia untuk membantu ketika itu datang untuk apa pun yang terkait dengan masalah kehidupan, apakah itu mengajukan pertanyaan parlemen, berbicara dalam debat atau berbicara dengan rekan sejawat yang berada di pagar menjelang pemungutan suara Pro-Life.

READ  Budaya 'Social Club' Gereja Membuat Hailey Bieber Merasa Terisolasi

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*