Gereja Protestan Buka Kebaktian Tetapi Kehadiran Masih Sedikit

<

Mayoritas gereja Protestan sekarang terbuka untuk layanan tatap muka, tetapi lalu lintas pejalan kaki lambat untuk kembali ke bangku gereja, terutama untuk gereja kulit hitam, sebuah survei baru dari Lifeway Research menunjukkan.

The survei dari 1.000 Protestan pendeta dilakukan 01-29 September menunjukkan bahwa beberapa 98% dari semua gereja Protestan sekarang terbuka untuk kebaktian di-orang, hampir menyamai tingkat pra-pandemi.

Namun, data tentang kehadiran di gereja secara langsung terlihat sangat sedikit seperti sebelum pandemi. Dibandingkan dengan angka dari Januari 2020, survei menunjukkan bahwa pada Agustus, 13% gereja menarik kurang dari 50% dari kehadiran mereka sebelum COVID-19. Sekitar 35% pendeta melaporkan tingkat kehadiran antara 50% dan 70% untuk periode tersebut, sementara 30% lainnya melaporkan tingkat kehadiran antara 70% dan 90%.

Sekitar satu dari delapan dari semua gereja mengatakan mereka berada pada tingkat kehadiran antara 90% dan 100%, sementara 9% mengatakan mereka memiliki lebih banyak orang pada bulan Agustus daripada sebelum pandemi.

“Banyak pendeta dan pemimpin gereja ingin seluruh jemaat berkumpul secara fisik,” Scott McConnell, direktur eksekutif Lifeway Research, mengatakan dalam sebuah pernyataan . “Kehadiran ibadat meningkat, tetapi masih ada kesenjangan besar antara kehadiran langsung hari ini dan tingkat pra-COVID.”

Mengenai perincian jemaat berdasarkan ras, survei menunjukkan bahwa pendeta kulit hitam 12,5 kali lebih mungkin daripada pendeta kulit putih untuk mengatakan bahwa kehadiran langsung mereka kurang dari 30% sebelum pandemi, menunjukkan bahwa kebangkitan di kehadiran di gereja secara langsung dipengaruhi oleh berbagai faktor.

“Setiap jalan gereja berbeda selama pandemi, dan setiap tahap melanjutkan aspek-aspek tertentu dari pelayanan adalah signifikan,” kata McConnell. Ketika pandemi virus corona melanda negara itu pada bulan-bulan awal, komunitas kulit hitam dan coklat terkena dampak secara tidak proporsional. Data yang dirilis oleh New York City, misalnya, menunjukkan bagaimana  virus corona membunuh orang kulit hitam dan Latin  dua kali lebih banyak daripada orang kulit putih. Data nasional  mencerminkan tren yang sama . Kesenjangan ini dapat menjelaskan lambatnya kembalinya jemaah kulit hitam ke layanan tatap muka.

READ  Tiongkok Tutup Situs Web Kristen Populer Setelah Melayani 21 Tahun

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*