John Piper Menyatakan ‘Dosa Yang Difantasikan Adalah Dosa’

<

Teolog terkenal dan guru Alkitab John Piper baru-baru ini mengecam praktik beberapa pasangan menikah untuk terlibat dalam permainan peran di kamar tidur, dengan menyatakan bahwa “dosa yang dikhayalkan adalah dosa.”

Pada episode podcast “ Ask Pastor John ” yang diposting ke situs web Desiring God pada hari Senin, Piper menjawab banyak pertanyaan yang dikirim oleh pendengar yang pasangannya tertarik pada berbagai jenis permainan peran sensual.

“Suami saya suka menggunakan permainan peran di kamar tidur, dan berbagai tingkat perbudakan dan dominasi. Dia ingin aku mengatakan hal-hal seperti ‘Aku adalah budakmu.’ Dia ingin aku memakai kerah tertentu di leherku. Yang paling ekstrem, dia suka berfantasi bahwa dia memperkosa saya, ”kata seorang pendengar yang tidak disebutkan namanya.

“Tapi dia orang yang sangat baik di luar kamar tidur. Dia hanya bertanya apakah dia bisa memainkan fantasi di tempat tidur. Apa yang harus saya lakukan?”

Pendengar lain yang tidak disebutkan namanya menjelaskan bahwa seorang konselor telah memberi tahu dia dan suaminya bahwa bermain peran “tidak apa-apa di ranjang pernikahan dengan persetujuan bersama.”

Piper, seorang penulis dan rektor dari Bethlehem College & Seminary di Minneapolis, Minnesota, menanggapi dengan menyatakan bahwa “dosa yang dikhayalkan adalah dosa , tidak peduli berapa banyak orang yang menyetujuinya.” Dia menambahkan bahwa “dosa yang dipermainkan adalah dosa ,” mengutip kata-kata Yesus dalam Matius 5:27–29 untuk membenarkan kesimpulan ini.

“Kamu telah mendengar firman, ‘Jangan berzinah.’ Tetapi Aku berkata kepadamu bahwa setiap orang yang memandang seorang wanita dengan niat penuh nafsu telah melakukan perzinahan dengan dia di dalam hatinya. Jika mata kananmu menyesatkan engkau, sobeklah dan buanglah. Karena lebih baik kamu kehilangan salah satu anggota tubuhmu daripada seluruh tubuhmu dibuang ke dalam neraka,” demikian bunyi bagian Alkitab.

READ  Sheila Walsh Bertahan Saat Ingin Melepaskan

Dengan mengingat bagian itu, Piper mengatakan bahwa “standar kekudusan Yesus bukan hanya standar perbuatan tubuh, tetapi juga kesenangan mental.”

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*