Pelajaran Tentang Orang Yang Kerasukan Setan di Markus 5

<

Tidak semua cerita adalah cerita bahagia. Beberapa meresahkan. Sesekali, kita menemukan sebuah cerita yang menghancurkan kepekaan kita dan mengguncang perasaan kita tentang bagaimana dunia bekerja.

Markus 5:1-20 adalah salah satu cerita seperti itu.

Bagi kita para pembaca abad kedua puluh satu yang “tercerahkan”, segmen di mana dua ribu babi meluncur dari tebing dan tenggelam membuat hati nurani kita kejang-kejang. (Tidak bisakah mereka pergi ke pasar atau tinggal di rumah saja?)

Bagi mereka yang melihat cerita itu secara langsung atau membaca Injil Markus tak lama setelah itu, masalah babi ini tidak terlalu menjadi masalah. Bagian yang meresahkan bagi mereka adalah Yesus menyembuhkan seorang pria dari kekuatan iblis dan memulihkannya ke kesadaran yang sehat.

Sebenarnya, sulit untuk melebih-lebihkan betapa luar biasanya eksorsisme ini.

Yesus telah mengusir setan sebelumnya. Itu adalah bagian prinsip dari profesi pemberitaan Injilnya, dan dia mulai mendapatkan cukup nama untuk itu – bahkan di antara setan-setan itu sendiri. ‘Setiap kali roh-roh jahat melihat [Yesus], mereka sujud di hadapan-Nya dan berteriak, “Engkau adalah Anak Allah!”‘ (Markus 3:11).

Itu semua adalah bagian dari pertempuran kosmik antara Yesus dan Setan, yang dimulai di padang gurun pada 1:13, dan Yesus telah menendang pantat Setan sejak itu.

Namun, tidak semua orang memahami hal ini.

Ketika para sarjana terkemuka Israel menyatakan bahwa Yesus adalah agen ganda, mengusir setan ‘oleh penguasa setan’ (3:22), Yesus mengakui bahwa Setan memang memiliki kerajaan – dan kemudian mengungkapkan absurditas bahwa Yesus sendiri pernah bisa bekerja untuk itu.

Sekarang, di Markus 5:1-20, Yesus menyeberangi sebuah danau dan mendarat tepat di pangkuan salah satu prajurit terkuat di kerajaan Setan.

READ  Mike Weaver Berbagi Rasa Sakit di Konser Big Daddy Weave

Pasukan setan. (Atau, setan – dia menggunakan banyak kata ganti.)

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*