Kaum Injili Serukan Perdamaian di Kazakhstan

<

Kaum Injili telah menyuarakan “keprihatinan besar” atas kerusuhan politik dan sosial saat ini di Kazakhstan.

Puluhan pengunjuk rasa tewas dalam beberapa hari terakhir dalam kekerasan terburuk yang melanda negara Asia Tengah itu dalam 30 tahun sejak memperoleh kemerdekaan.

Gedung-gedung publik telah digeledah dan sekitar 2.000 orang ditangkap oleh kementerian dalam negeri.

Karim Masimov, mantan kepala keamanan nasional, ditahan pada Kamis dengan tuduhan pengkhianatan tingkat tinggi.

Presiden Kassym-Jomart Tokayev telah mengundang pasukan Rusia untuk memulihkan ketertiban dalam sebuah langkah yang dipertanyakan oleh Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken.

World Evangelical Alliance (WEA) dan Central Asia Evangelical Alliance (CEAE)  telah mengeluarkan seruan bersama untuk perdamaian di mana mereka mendesak pejabat pemerintah untuk mengambil langkah-langkah untuk meredakan kerusuhan.

Pernyataan dari Sekretaris Jenderal WEA,  Bishop Dr Thomas Schirrmacher, dan Sekretaris Jenderal CAEA, Rev Peter Kremeruk, menyerukan penghentian segera kekerasan dan proses dialog untuk dimulai.

“Ada banyak tantangan di seluruh dunia dengan dampak ekonomi berkelanjutan dari Covid-19 yang telah menyebabkan ketegangan di banyak negara,” kata mereka.

“Namun, kami mendesak pejabat pemerintah di Kazakhstan untuk mengurangi keresahan sosial dan kami mendesak warga Kazakhstan untuk mengungkapkan keluhan mereka secara damai.

“Kami secara khusus menyerukan semua yang terlibat dalam konflik untuk terlibat dalam proses dialog, bekerja menuju perdamaian dan rekonsiliasi yang langgeng dan resolusi untuk masalah-masalah mendasar.

“Kami meyakinkan orang-orang Kazakh atas doa tulus kami saat ini.”

[CT]

READ  Apa Masa Depan Kaum Injili di Gereja Yang Mapan?

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*