Kebencian dan Anti-Kristen di Eropa Naik 70% Antara 2019 – 2020

<

Sebuah studi baru dari watchdog organization yang berbasis di Wina menunjukkan bahwa kejahatan kebencian anti-Kristen di Eropa telah meningkat sebesar 70% antara 2019 dan 2020 di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang penurunan kebebasan beragama di seluruh benua. 

Sebuah laporan baru bulan ini dari Observatory on Intolerance Against Christians in Europe (OIDAC) berfokus pada bagaimana penurunan kebebasan beragama, kebebasan hati nurani dan hak-hak orang tua telah berdampak pada kebebasan orang Kristen Eropa.

Dokumen tersebut mengidentifikasi “meningkatnya intoleransi dan diskriminasi” terhadap orang Kristen dari pemerintah melalui undang-undang dan wacana politik. Ini juga mengidentifikasi intoleransi dari individu melalui “pengecualian sosial dan tindakan kriminal.”

OIDAC mencatat bahwa the Office for Democratic Institutions and Human Rights from the Organisation for Security and Cooperation in Europe menerbitkan laporan kejahatan kebencian tahunan pada bulan November, menyatakan ada 981 kejahatan kebencian anti-Kristen di Eropa untuk tahun 2020 dibandingkan dengan 578 pada tahun 2019.

“Ini berarti peningkatan 70% dalam kejahatan kebencian anti-Kristen sejak tahun lalu,” kata laporan OIDAC.

“Angka kami berbicara lebih keras daripada kata-kata kami. Ini adalah salah satu alasan OIDAC didirikan lebih dari sepuluh tahun yang lalu, karena tidak ada organisasi lain yang melaporkan dan meningkatkan kesadaran tentang fenomena ini di Eropa.”

Studi yang disusun selama dua tahun ini berfokus pada situasi bagi orang Kristen di lima negara — Prancis, Jerman, Spanyol, Swedia, dan Inggris — di tengah meningkatnya “intoleransi sekuler” dan “penindasan Islam.”

“Negara-negara ini dipilih karena, menurut pengamatan kami, orang Kristen paling banyak menghadapi kesulitan di sana,” laporan itu menjelaskan. “Temuan laporan didasarkan pada berbagai data yang kami kumpulkan. Sebagian besar data kami didasarkan pada kasus deskriptif, kuesioner ekstensif, dan wawancara mendalam dengan para ahli dan orang Kristen yang menderita.”

READ  Bulgaria & Rumania Telah Memutuskan Untuk Meninggalkan UMC

Sementara kejahatan rasial memiliki frekuensi yang lebih tinggi di Prancis dan Jerman, mereka cenderung lebih parah di Spanyol dan Prancis, menurut temuan organisasi tersebut.

“Jumlah kejahatan kebencian anti-Kristen di Jerman sangat tinggi tetapi tidak separah di negara lain dalam laporan ini,” tulis laporan itu.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*