Kondisi Umat Kristen Di Afghanistan Mengerikan Di Bawah Taliban

<

(Foto: iStock/Everett Atlas)

Orang Kristen Afghanistan dan minoritas agama lainnya tidak dapat mengungkapkan keyakinan mereka secara terbuka karena mereka menghadapi “konsekuensi yang mengerikan, termasuk kematian, jika ditemukan oleh Taliban”.

Itu adalah laporan nyata dari United States Commission on International Religious Freedom (USCIRF) dalam lembar fakta terbaru tentang kondisi yang memburuk bagi minoritas agama sejak Taliban mengambil alih Afghanistan pada Agustus.

USCIRF mengatakan keputusan pada bulan September oleh Taliban untuk mengembalikan Kementerian Penyebaran Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan menghasilkan “sistem kepolisian Islam garis keras yang terkenal kejam”.

“USCIRF telah menerima laporan yang dapat dipercaya bahwa rezim Taliban dan kelompok militan saingannya Islamic State-Khorasan (ISIS-K) juga hadir di Afghanistan telah mengintimidasi, mengancam, dan menargetkan anggota komunitas agama minoritas dan melakukan serangan kekerasan,” katanya.

Taliban telah pergi “dari pintu ke pintu mencari sekutu AS, mantan pekerja pemerintah, aktivis hak asasi, dan mualaf Kristen”, menurut laporan di lapangan.

“Umat Kristen telah menerima panggilan telepon yang mengancam, sementara seorang pemimpin jaringan gereja rumah menerima surat pada 12 Agustus dari gerilyawan Taliban yang mengancam dia dan keluarganya. Beberapa orang Kristen telah mematikan telepon mereka dan pindah ke lokasi yang dirahasiakan,” kata Komisi.

Lembar fakta tersebut mencakup perkiraan dari Jaringan Gereja Rumah Afghanistan dan Kepedulian Kristen Internasional bahwa ada 10.000 hingga 12.000 orang Kristen yang pindah agama dari Islam di seluruh negeri yang telah berlatih di bawah tanah selama 20 tahun terakhir.

USCIRF juga melaporkan kebencian kekerasan Taliban terhadap kelompok Muslim lainnya seperti Hazara Shi’a dan Uyghur yang melarikan diri dari Komunis China.

Diperkirakan berjumlah antara 2.000 dan 3.000, komunitas Muslim Uyghur Afghanistan telah “menyatakan ketakutan bahwa Taliban dapat mendeportasi mereka ke China di mana mereka menghadapi penganiayaan yang mengerikan, yang telah ditetapkan oleh pemerintah AS sebagai genosida dan kejahatan terhadap kemanusiaan”, kata Komisi.

READ  Christian Aid Serukan Agar Inggris Dan Komunitas Internasional Membantu Afganistan

“Ada kekhawatiran bahwa pemerintah China dapat menggunakan pengaruh ekonomi dan geopolitiknya untuk menekan Taliban agar mendeportasi orang-orang Uyghur ini.

“Tepat sebelum pengambilalihan militer Taliban di Afghanistan, delegasi top Taliban melakukan perjalanan ke China untuk bertemu dengan menteri luar negeri China Wang Yi pada Juli 2021.

“Taliban sebelumnya mendeportasi orang Uyghur atas permintaan pemerintah China pada tahun 2000,” kata lembar fakta itu.

Ini menyimpulkan: “Sementara kondisi kebebasan beragama di negara itu buruk di bawah pemerintahan sebelumnya, kondisi ini telah memburuk dan menjadi mengerikan di bawah Taliban dan kemungkinan akan terus memburuk.”

[Julian Mann – CT]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*