March for the Martyrs Suara Bagi Gereja Teraniaya

<

WASHINGTON — Ratusan pendukung kebebasan beragama berbaris dalam solidaritas dengan orang-orang Kristen yang dianiaya di seluruh dunia pada Sabtu sebagai bagian dari gerakan untuk “bangkit sebagai satu suara bagi Gereja yang dianiaya.”

Acara March for the Martyrs tahunan kedua, yang dipelopori oleh Gia Chacon, pendiri nonprofit organization For the Martyrs, dihadiri oleh 500 hingga 1.000 orang Kristen dari seluruh Amerika Serikat yang berkumpul di rapat umum awal di National Mall di mana mereka mendengarkan pidato, beribadah bersama dan berbaris ke Gedung Putih di mana mereka berdoa bersama sebelum menghadiri acara malam “Night for the Martyrs” yang diadakan di hotel JW Marriott.

“Saya pikir sekarang lebih dari sebelumnya, penting bahwa orang Kristen di semua denominasi berkumpul bersama sebagai satu suara yang bersatu,” kata Chacon dalam sebuah wawancara dengan The Christian Post. “Sangat penting bahwa kita berdiri sekarang, sebagai saudara dan saudari dalam Kristus di Amerika Serikat, menjadi suara bagi saudara dan saudari kita yang teraniaya.”

Sementara dia memuji Presiden Joe Biden karena menjadi “presiden Amerika Serikat pertama yang mengakui genosida Armenia,” Chacon mengungkapkan keinginan untuk melihat “lebih banyak tindakan diambil untuk minoritas Kristen di negara lain untuk melindungi mereka dari penganiayaan agama” yang terjadi sekarang.

“Ini adalah pertama kalinya Maret untuk para Martir akan berada di ibu kota negara dan kami pikir … terutama dengan apa yang terjadi di Afghanistan dan karena kami terus melihat peningkatan penganiayaan Kristen, sangat penting untuk mengirim pesan yang kuat tidak hanya kepada Tubuh Kristus, tetapi juga kepada pemerintahan ini bahwa kami ingin melihat orang-orang Kristen dilindungi, dan saya senang melihat semua orang bangkit sebagai satu suara untuk gereja yang dianiaya.”

READ  Kebencian dan Anti-Kristen di Eropa Naik 70% Antara 2019 - 2020

Chacon mengatakan bahwa temuan Open Doors USA tentang peningkatan 30% dalam penganiayaan agama tahun lalu yang memotivasi dia untuk membawa March for the Martyrs ke Washington. Keinginannya, katanya, adalah menjadikan March for the Martyrs sebagai acara tahunan di ibu kota negara. Pawai pertama para Martir berlangsung di Long Beach, California, pada September 2020.

Advokat kebebasan beragama menjelaskan bahwa dia mengadakan Maret pertama untuk para Martir tahun lalu sebagai tanggapan terhadap pembatasan ibadah yang diberlakukan di gereja-gereja selama pandemi coronavirus.

Mengingat bahwa “Kekristenan dan kebebasan beragama di sini di Amerika Serikat selama waktu itu sedang terancam,” Chacon mencatat bahwa kelompoknya “ingin membuat hubungan bagi orang Kristen di sini di Amerika Serikat.”

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*