Max Lucado Di Tengah Aneurisma Aorta Yang Naik

<

Ketika Max Lucado didiagnosis dengan aneurisma aorta asendens lebih dari setahun yang lalu, dia tidak percaya dia “memberikan contoh terbaik.”

“Sejauh berurusan dengan kecemasan, saya benar-benar berputar ke bawah,” penulis terkenal dan pemimpin ​​Oak Hills Church  di San Antonio, Texas, mengatakan kepada The Christian Post.

Aneurisma aorta asendens didefinisikan oleh Johns Hopkins sebagai “penonjolan abnormal dan melemahnya aorta Anda pada titik sebelum kurva.” Dalam situasi Lucado, aneurismanya “cukup besar,” katanya, “kurang lebih dua sentimeter dari kebutuhan operasi jantung terbuka.”

“Saya berusia 67, hampir 68 tahun. Dan saya akhirnya menyadari fakta bahwa saya tidak semakin muda. Saya seorang pembelajar yang lambat,” katanya. “Saya terus berpikir, ‘Saya akan menghindari semua masalah kesehatan utama ini.’ Jadi untuk dua atau tiga hari pertama, itu benar-benar panggilan untuk membangunkan.”

Diagnosis itu datang pada hari Senin. Tetapi pada hari Kamis itu, sesuatu yang ajaib terjadi: Penulis buku terlaris, yang khotbah dan bukunya telah membawa harapan dan dorongan bagi jutaan orang di seluruh dunia, merasakan kecemasannya terangkat.

“Saya benar-benar merasa, secara supernatural suatu pagi … saya merasakannya terangkat,” katanya. “Saya benar-benar melakukannya hanya mengangkat. Dan bukan karena saya sembuh, karena saya tidak sembuh, tetapi ketakutan atau kecemasan itu terangkat. Dan saya menghubungkannya dengan Roh Kudus. Saya mencari doa dan saya menerima doa, dan seterusnya. Saya dapat mengatakan sekarang dengan jujur, saya tidak hidup dalam ketakutan akan hal itu.”

Hari-hari masih tidak mudah. Lucado mengatakan dia menderita perubahan suasana hati yang “parah” karena pengobatannya, yang baginya adalah wilayah yang belum dipetakan.

“Saya selalu menjadi pria yang sangat beruntung. Tapi ketika saya mulai menggunakan beta blocker ini, saya merasa agak sedih,” katanya.

READ  Alister McGrath Tentang Batasan Sains Dan Ateisme

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*