Memperhatikan Zaman Yang Penuh Disrupsi

<

Hari-hari ini, tampaknya waktu adalah komoditas berharga dalam persediaan terbatas. Ditambah dengan tuntutan dan tanggung jawab yang meningkat dan bervariasi yang diperburuk oleh pandemi yang sedang berlangsung, buah dari hal ini telah meroketnya tingkat kelelahan.

Pada saat yang sama, perpecahan politik dan sektarianisme tampaknya meningkat, khususnya di AS  tetapi juga meningkat di seluruh dunia. Pandangan awal tampak suram: kami lelah dan kami lelah satu sama lain.

Di tengah semua ini, mungkin yang kita butuhkan adalah mendapatkan perhatian latihan spiritual.

Saat ini, perhatian sering dikaitkan dengan semacam fokus produktif – dicari oleh pemasar, diasah oleh kalender, dan terkikis oleh notifikasi ponsel cerdas.

Namun, perhatian secara sederhana dapat dianggap sebagai perasaan mendalam akan kehadiran, pengakuan, dan penghargaan yang tidak terbagi yang diarahkan keluar kepada Tuhan dan sesama.

Perhatian kurang seperti mengertakkan gigi dan membuat daftar ‘hal yang harus dilakukan’ yang terpaku pada kenyataan sebagaimana mestinya , dan lebih banyak tentang melihat dan menghargai kenyataan apa adanya. Perhatian adalah tentang merangkul semacam keterbukaan yang sabar di mana kita ‘melihat lagi’ untuk melihat kembali kehadiran dan karya Tuhan dalam hidup dan dunia kita.

Ini bisa dimulai hanya dengan berjalan-jalan dan memperhatikan momen: gemerisik dedaunan, kehangatan matahari, tanda-tanda awal musim semi. Ketika kita memperhatikan, kita belajar untuk melihat secara berbeda dan bahkan apa yang terasa seperti kepahitan, jijik, dan kelelahan dapat diubah dan diubah menjadi cinta.

Lebih jauh lagi, perhatian adalah orientasi dan bahkan keselarasan terhadap sesuatu atau seseorang selain diri sendiri – yang membuatnya terdengar seperti doa. Sebagai filsuf dan mistik Simone Weil menulis , “Perhatian, dibawa ke tingkat tertinggi, adalah hal yang sama dengan doa.”

READ  Keluarga Brian Houston Mendukungnya Setelah Pengunduran Diri

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*