Memuridkan Orang Kristen Untuk Tempat Kerja

<

Mark Greene, mantan Executive Director at the London Institute of Contemporary Christianity (LICC), telah merilis buku barunya “Membuat Murid untuk Tempat Kerja” , bagian dari  seri pemuridan Buku Grove .

Greene berbicara kepada Charlene Nwodo tentang publikasi barunya, tantangan yang dihadapi orang Kristen di tempat kerja dan apa yang dapat dilakukan gereja untuk mendukung mereka.

CT: Mengapa topik pemuridan orang Kristen untuk tempat kerja begitu tepat saat ini?

Mark:  Kembali pada tahun 2000 saya menulis sebuah buklet berjudul “Making Disciples for the Workplace“, dan kami telah belajar banyak sejak saat itu tentang ide mana yang paling berhasil dan mengapa.

Sejak saat itu, kita telah melihat bahwa banyak dari pemuridan gereja dan pengajaran Alkitab terbagi-bagi. Ini telah difokuskan pada akhir pekan dan pada malam hari tetapi tidak pada seluruh kehidupan. Jadi tantangan sebenarnya bagi gereja-gereja lokal bukanlah tentang memuridkan di tempat kerja tetapi tentang memuridkan di tempat-tempat yang umat Tuhan temukan di luar gereja Senin sampai Sabtu.

Pada tahun 2006, kami mulai bekerja dengan gereja-gereja lokal untuk belajar bersama bagaimana kami dapat menciptakan budaya pemuridan seumur hidup. Sekarang, ada lebih banyak gereja yang terlihat seperti gereja pemuridan seumur hidup daripada dulu, dan ada juga gereja yang memuridkan untuk tempat kerja.

Dan itu adalah beberapa dari ide-ide yang telah dicoba dan diuji yang telah kami masukkan ke dalam “Membuat Murid untuk Tempat Kerja”.

CT: Apa salah satu pesan utama dari “Menjadikan Murid untuk Tempat Kerja”?

Mark:  Delapan puluh persen dari apa yang perlu diketahui seorang pekerja agar berbuah bagi Kristus di tempat kerja sama persis dengan apa yang perlu diketahui orang Kristen mana pun agar efektif di dunia Senin hingga Sabtu mereka. Dan itu berarti bahwa para pemimpin gereja dapat membantu para pekerja yang mereka miliki, bahkan di gereja-gereja di mana mereka tidak memiliki banyak dari mereka – dan banyak yang tidak karena profil jemaat mereka yang menua.

READ  Memutuskan Homeschooling Bagi Pendidikan Anak Dengan Bijaksana

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*