Menginspirasi Generasi Muda Untuk Menjalani Gaya Hidup Misionaris

<

Di Operation Mobilization (OM) panggilan untuk menghidupi kasih Yesus mempersonifikasikan DNA kita. Pendiri OM George Verwer menulis buku tentangnya! Perintah untuk mengasihi Allah dengan segenap hati dan mengasihi sesama seperti diri sendiri adalah inti dari ajaran Yesus. Ini adalah kasih yang terlihat paling jelas di kayu salib. Namun panggilan untuk menghidupi kasih Yesus tidak selalu mudah. Itu mahal dan semakin bertentangan dengan budaya di sekitar kita.

Menurut sebuah penelitian baru-baru ini, rata-rata milenial akan menghabiskan 38 jam  tahun ini untuk berfoto selfie. Ini sedikit menarik dari hal-hal sepele tetapi juga mengkhianati budaya tempat generasi muda tumbuh – budaya yang berputar di sekitar ‘diri’. Ini semua tentang ‘perawatan diri’, ‘cinta diri’, identitas Anda dan kebenaran Anda. Saya tidak mengatakan bahwa hal-hal ini buruk dalam dan dari diri mereka sendiri, tetapi karena mereka telah menjadi pesan yang berlaku, mereka berada dalam bahaya menenggelamkan panggilan Yesus ke kehidupan misionaris yang mencintai orang lain secara radikal.

Tahun lalu kami menugaskan beberapa penelitian yang mengungkapkan bahwa 2,1 miliar orang di seluruh dunia tidak memiliki kesaksian Injil, namun hanya satu persen orang Kristen yang terlibat dalam misi global. Melibatkan generasi berikutnya dalam misi sangat penting untuk mengubah statistik ini. Jadi bagaimana kita dapat menginspirasi generasi muda untuk menjalani gaya hidup misionaris yang dimotivasi oleh kasih Yesus?

Dalam masyarakat yang semakin menolak Injil, mudah bagi karya pemuda Kristen dan acara-acara CU untuk fokus dalam menghadapi tantangan masyarakat. Kami mengajar anak muda untuk bertahan hidup. Kami fokus pada pertanyaan seperti ‘bagaimana tetap menjadi orang Kristen yang setia di media sosial’ atau ‘bagaimana menjadi puas di dunia konsumerisme yang luar biasa’. Kami fokus mempersiapkan dan melindungi kaum muda untuk kehidupan di dunia. Tapi ini bukan bagaimana kita berkembang sebagai orang Kristen. Jika kita akan mempersiapkan generasi berikutnya untuk melihat ke atas, melangkah keluar dan menghidupi kasih Yesus, kita tidak memerlukan pesan baru – kita membutuhkan pengembalian revolusioner ke pesan lama.

READ  Bagaimana Martin Luther King Jr. Menginspirasi Anak Laki-laki

Menginspirasi generasi muda, atau bahkan siapa pun, dimulai dengan melibatkan mereka dengan cinta yang Anda terima. Saat kita diliputi oleh besarnya kasih Allah, yang dinyatakan di kayu salib, kasih ini mulai mengalir keluar dari kita. Saat Yesaya melihat sekilas kekudusan Allah dalam Yesaya 6, dia berlutut dan berseru, “Ini aku. Utus aku!”

Karakter dan kasih Allah dinyatakan dalam “tindakan dan kebenaran” (1 Yohanes 3v18), dalam tindakan-Nya dan tindakan umat-Nya. Selama saya bersama OM, saya sering kagum dengan bagaimana hanya ketika orang-orang mulai terlibat dalam misi dan menghidupi kasih yang telah ditunjukkan kepada mereka di dalam Kristus, mereka benar-benar mulai memahaminya. Ketika kami pertama kali memulai perintisan gereja di Moldova, kami mulai melihat orang-orang muda datang ke gereja kami. Mereka menyukai ibadah dalam bahasa Inggris dan tertarik dengan pesannya. Beberapa berkomitmen kepada Tuhan tetapi bagi yang lain kami tidak benar-benar tahu di mana mereka berada dalam iman mereka, dan bagi banyak orang, mereka juga tidak!

Selama waktu ini, kami mulai pergi ke desa tetangga untuk misi dan kami membawa mereka. Dua puluh empat dari kami berdesakan dalam sebuah van transit dan akan melakukan perjalanan ke desa tetangga setelah gereja pada hari Minggu untuk membagikan iman kami. Di sinilah, ketika mereka berbagi kasih Kristus, para pemuda benar-benar ditantang tentang apa yang mereka percayai dan apa arti hidup bagi Yesus – hidup dalam kasih – artinya. Kami melihat iman dan keyakinan mereka tumbuh, tetapi juga kasih mereka kepada Kristus dan orang-orang yang berbagi dengan-Nya.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*