Penelitian Barna Group Tentang Dampak Pandemi Terhadap Pendeta

<

Penelitian baru dari Barna Group menunjukkan seberapa besar dampak pandemi pada beberapa pendeta.

Sebuah studi baru dari kelompok tersebut mengungkapkan bahwa hampir empat dari 10 pendeta Protestan (38%) “secara serius mempertimbangkan” untuk meninggalkan pelayanan penuh waktu.

Ini merupakan peningkatan yang signifikan dari 29% yang merasa demikian ketika Barna menanyakan pertanyaan yang sama pada Januari tahun ini.

Perjuangan tampaknya bahkan lebih tajam di antara para pendeta dari gereja-gereja Protestan arus utama, dengan lebih dari setengah (51%) mengatakan mereka merasakan hal ini.

Di antara pendeta non-arus utama, sebuah kelompok yang mencakup evangelis, angka itu jauh lebih rendah namun masih duduk di sekitar sepertiga (34%).

Ada juga perbedaan antara pendeta yang lebih muda dan lebih tua, dengan hampir setengah (46%) dari mereka yang berusia di bawah 45 tahun mempertimbangkan untuk berhenti dari pelayanan penuh waktu, dibandingkan dengan sekitar sepertiga (34%) dari mereka yang berusia 45 tahun ke atas.

Barna menyebut temuan itu “mengkhawatirkan”.

“Menjaga agar para pemimpin muda yang tepat didorong dan dalam peran pelayanan mereka akan sangat penting untuk dekade berikutnya dari vitalitas jemaat di AS,” katanya.

Dalam satu bidang survei, pendeta diminta untuk menilai kesejahteraan mereka secara keseluruhan, dengan “sehat” didefinisikan sebagai mereka yang menilai diri mereka sendiri sebagai “sangat baik” atau “baik” di keenam kategori relasional, spiritual, fisik, emosional, kejuruan dan keuangan. kesejahteraan.

 

READ  PON XX Bagian Rencana Tuhan Bagi Rakyat Papua

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*