Menunggu Dengan Harapan di Masa Adven Menjelang Natal

<

Seperti tahun lalu kami bersiap untuk bertemu dengan teman dan keluarga, tanpa sadar bahwa sebelum Natal rencana kami akan hancur oleh keputusan pemerintah melakukan “lockdown” negara sekali lagi.

Hampir 2 tahun terakhir kami telah mengalami banyak kali penantian, yang terasa sangat terisolasi ketika disertai dengan perlindungan yang diperlukan atau menghindari kontak dekat dengan orang lain.

Adven secara tradisional merupakan masa penantian dan persiapan sebelum kelahiran Mesias kita. Jadi bagaimana, setelah masa penantian yang begitu sulit dalam beberapa tahun terakhir, kita terlibat dengan Advent dan menunggu dengan harapan dan harapan?

Ini adalah pertanyaan yang sering saya geluti akhir-akhir ini. Kami mengalami musim yang sangat sulit dalam keluarga kami, yang mengakibatkan kami mencurahkan isi hati kami kepada Tuhan setiap hari, setiap jam – bahkan setiap menit. Tapi sesuatu tentang Advent telah menyenggol saya untuk mengingat lagi bahwa ada adalah  harapan, dan untuk mengingatkan diri sendiri bahwa setiap kali keadaan eksternal mengancam untuk menelan saya.

Saya tahu bahwa hidup adalah sebuah anugerah – tetapi juga penuh dengan kesulitan dan kesulitan (Yesus memberi tahu kita hal itu dalam Yohanes 16:33). Tapi dia juga mendorong kita dalam ayat itu untuk ‘berhati’, dan itulah yang membantu kita untuk berpegang teguh pada harapan.

Ada saat-saat ketika itu adalah kemelekatan literal – baik keputusan sadar atau reaksi spontan karena putus asa. Dan itu tidak masalah. Sementara Adven adalah waktu untuk memperlambat, dan kesempatan besar untuk memeriksa setiap area kehidupan kita, Tuhan mengetahui pergumulan dan pikiran kita dan jauh lebih baik kita jujur ​​di hadapan-Nya. Jadi jangan menyalahkan diri sendiri jika Anda tidak sepenuhnya siap dengan rencana bagaimana memanfaatkan Advent secara efektif tahun ini.

READ  Pasien Sakit Parah Butuh Perawatan Terbaik Bukan Eutanasia

Berikut adalah beberapa hal yang telah saya masukkan ke dalam hari-hari saya, dan yang akan saya lanjutkan selama masa Adven. Saya harap mereka akan membantu Anda juga.

  1. Mulailah setiap hari untuk meminta ukuran baru dari kasih karunia dan belas kasihan Tuhan Saya telah mulai melakukan ini karena kebutuhan semata, tetapi ini adalah pengingat yang luar biasa, diambil dari Ratapan 3:22-24, bahwa: ‘Karena keagungan Tuhan cinta kita tidak habis, karena belas kasihan-Nya tidak pernah gagal. Mereka baru setiap pagi; besar kesetiaanmu, aku berkata pada diriku sendiri, “Tuhan adalah bagianku; oleh karena itu aku akan menunggu dia.”‘ The New Living Translation menggunakan kata ‘rahmat’ alih-alih ‘kasih sayang’ dan menariknya kata itu digunakan sebagai ganti ‘menunggu’ adalah ‘harapan’. Kita dapat memulai setiap hari dengan aktif memilih harapan, serta mengakui kebutuhan kita akan bantuan Tuhan.
  2. Letakkan kekecewaan dan harapan Ini adalah hal yang sangat sulit, terutama ketika kita sedang melalui masa-masa sulit. Begitu seringnya mereka dapat memunculkan kekecewaan masa lalu atau, seperti saya, kita mungkin mengalami gelombang kekecewaan baru dari hari ke hari. Saya telah menemukan membawa mereka ke hadapan Tuhan dan memvisualisasikan memberikannya kepada-Nya sebagai persembahan dapat sangat membantu. Tentu saja, ada kalanya saya terdorong untuk memproses dan memaafkan.

Saya tahu saya telah berbicara tentang memiliki harapan yang penuh harapan, tetapi sebenarnya terkadang harapan kita sendirilah yang menyebabkan kekecewaan kita. Mungkin Tuhan tidak melakukan apa yang kita inginkan atau tidak bertindak dalam kerangka waktu yang kita inginkan. Sangat penting untuk terus meletakkan harapan kita sendiri dan meminta Tuhan untuk harapannya.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*