Duo Shane & Shane Berbicara Tentang Pentingnya Ratapan

<

Duo penyembahan Shane & Shane sedang dalam misi untuk menciptakan musik yang “bermanfaat” bagi Gereja, didorong oleh keyakinan bahwa penyembahan yang benar dan mendalam adalah salah satu cara utama Tuhan mewartakan nama-Nya kepada bangsa-bangsa.

Selama lebih dari dua dekade, Shane Barnard dan Shane Everett telah menciptakan musik bersama, berkolaborasi dengan artis papan atas lainnya, termasuk Michael W. Smith, David Crowder dan Keith dan Kristyn Getty untuk menciptakan beberapa lagu penyembahan yang paling dicintai saat ini.

“Kami ingin menyanyikan hal-hal yang benar, itu akan bertahan lama,” kata Everett kepada The Christian Post. “Kami ingin menyanyikan hal-hal yang bermanfaat. Kami percaya bahwa Firman Tuhan aktif dan hidup dan itu adalah Firman Tuhan … sebanyak yang kami bisa, kami ingin menyanyikannya, karena kami tahu itu benar. Itu bukan opini. Dan itu kaya. Dan itu memberi kehidupan.”

Setelah jeda enam tahun — di mana mereka meluncurkan sumber ibadah online The Worship Initiative — pasangan ini kembali dengan album baru, Psalms, Hymns, and Spiritual Songs, Vol. 1.  Album ini diilhami oleh Kolose 3:16 — “Biarlah sabda Kristus diam di dalam kamu dengan limpah, saling mengajar dan menegur dalam segala hikmat, menyanyikan mazmur dan himne dan nyanyian rohani, dengan rasa syukur dalam hatimu kepada Allah.”

Mazmur, Nyanyian Rohani, dan Lagu Rohani, Vol. 1 terdiri dari 13 lagu, mulai dari rasa syukur dan pemujaan: “Mazmur 42 (Pujian Terkeras)”, “Cinta Terbesar yang Pernah Kukenal”, hingga ratapan, “Lagu di Malam Hari.”

Barnard menyoroti pentingnya ratapan dalam musik penyembahan, mencatat bahwa Alkitab “memberi kita bahasa di musim-musim itu, memberi kita izin untuk membawa keluhan kita kepada Tuhan.”

READ  Squid Game Drama Korea Baru Netflix Sangat Brilian dan Berbahaya

“Itu tidak menakut-nakuti-Nya, tidak mengusir-Nya. Dia tahu setiap pemikiran bahkan sebelum kita memilikinya, ”katanya.

Tema terkuat yang mengalir di seluruh musik mereka adalah kebenaran alkitabiah bahwa “Tuhan adalah harta kita, bagian kita warisan kita, milik kita,” kata Barnard.

“Ketika kita menjadi orang Kristen, hal utama yang kita dapatkan adalah Tuhan,” katanya. “Itu semacam itu. Dan jika kita dapat, dengan kuasa Roh Kudus, membungkus hati kita [fakta bahwa] jika kita memiliki Dia, kita memiliki segalanya. Tidak ada tingkat berikutnya. Itu benar-benar membebaskan kami … Saya dapat mempertaruhkan hidup saya demi istri dan anak-anak saya dan orang lain, teman-teman dan tetangga saya, karena saya memiliki semua yang saya cari. Aku mendapatkan kembalianku.”

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*