Michael W. Smith Mendukung Versi The Passion Translation

/script>

Michael W Smith di Bridgestone Arena di Nashville untuk acaranya “Surrounded: A Night to Pray, Worship and Be Awakened,” 30 Agustus 2018. | Tangkapan layar: YouTube/Dikelilingi

Seorang penyanyi Kristen pemenang Grammy telah memberikan dukungannya untuk terjemahan Alkitab yang kontroversial. 

Michael W. Smith, seorang penyanyi-penulis lagu yang karirnya berlangsung selama lebih dari dua dekade, menawarkan dukungannya terhadap Alkitab versi The Passion Translation (TPT), yang dihapus tahun lalu dari salah satu platform Alkitab paling populer di internet.

Dalam sebuah pernyataan di situs web resmi TPT , Smith menyebut terjemahan itu sebagai “hadiah bagi pembaca Alkitab” dan menyebutnya “perkawinan yang indah dengan akurasi yang kuat dan bahasa alami yang dapat dibaca.”

“Kata-kata yang jelas menghilangkan berabad-abad, mengingatkan saya dengan setiap frasa bahwa setiap nubuatan, surat, kisah sejarah, puisi, penglihatan, dan perumpamaan adalah Firman Tuhan bagi saya hari ini sama seperti bagi pendengar aslinya,” kata Smith.

Tidak jelas bagaimana baru-baru ini dukungan Smith ditambahkan ke situs web TPT, atau apa yang mendorong pengesahan tersebut.

Februari lalu, penerjemah TPT Brian Simmons mengatakan bahwa Bible Gateway “tidak memberikan penjelasan” ketika menghapus versi TPT dari platformnya, tetapi setelah mengetahui langkah tersebut, menyuarakan – dan kemudian dihapus – kekecewaannya yang luar biasa dengan keputusan untuk menghentikan terjemahan. 

“Jadi cancel culture hidup di dunia gereja. Bible Gateway baru saja menghapus TPT dari platform mereka,” kata Simmons dalam postingan Facebook yang sekarang sudah dihapus.

The Christian Post menghubungi Smith dan Simmons untuk memberikan komentar. Artikel ini akan diperbarui jika tanggapan diterima.

Pengesahan ini jauh dari yang pertama untuk Smith: Pada tahun 2017, dia termasuk di antara sejumlah orang Kristen terkenal yang mendukung The Shack , sebuah buku yang sangat sukses dan kemudian sebuah film, yang juga menuai pujian dan kritik karena penggambarannya tentang Tuhan sebagai baik pria maupun wanita dan apa yang dikatakan para kritikus adalah pesan universalis.

READ  Joel Edwards Dikenang Sebagai Pemimpin Evangelis Yang Rendah Hati

Pada tahun 2018, penulis buku tersebut, William Paul Young, membahas salah satu kontroversi utama di balik bukunya dengan membantah pandangan Kristen bahwa mereka yang mati tanpa mengenal Yesus Kristus tidak dapat mencapai keselamatan.

Dukungan Smith menyebut Shack “karya fiksi paling menarik yang pernah saya baca selama bertahun-tahun.”

Menyusul pengumumannya di TPT, Smith menghadapi seruan di media sosial untuk mempertimbangkan kembali pengesahan tersebut, termasuk dari Mike Winger, seorang pendeta dari California Selatan, yang men-tweet , “Saya sangat berharap @MichaelWSmith akan mempertimbangkan kembali pengesahannya yang sangat meresahkan terhadap TPT. Sarjana top dari berbagai latar belakang Kristen dengan suara bulat mengatakan ini bukan terjemahan Alkitab yang dapat diandalkan. Dan mereka tidak hanya menentang parafrase atau menganiaya pekerjaan seperti yang disarankan oleh Brian Simmons.”

Disebut sebagai “terjemahan setara dinamis dari Firman Tuhan tanpa filter agama,” situs web TPT menyatakan bahwa itu adalah terjemahan yang “menggunakan manuskrip Ibrani, Yunani dan Aram untuk mengungkapkan hati cinta Tuhan yang berapi-api kepada generasi ini, menggabungkan emosi dan kebenaran Firman Allah yang mengubah hidup.”

Menurut situs web tersebut, TPT ingin “memicu di dalam setiap pembaca tanggapan yang luar biasa terhadap kebenaran Alkitab dan mengungkapkan misteri yang dalam dari Kitab Suci dalam bahasa cinta Tuhan, bahasa hati.”

Setelah rilis awal pada tahun 2017 sebagai versi Perjanjian Baru termasuk Mazmur, TPT sekarang mencakup kitab Kejadian, Yesaya, Amsal, dan Kidung Agung Perjanjian Lama.

Simmons – mantan ahli bahasa misionaris dan pendeta yang sekarang memimpin Passion and Fire Ministries – adalah penerjemah utama untuk TPT, setelah sebelumnya membantu terjemahan Perjanjian Baru penduduk asli Amerika Tengah, menurut situs tersebut.

READ  Alkitab Seharusnya Jadi Konstitusi Resmi Semua Orang Percaya

Lama terkait dengan gerakan Reformasi Kerasulan Baru, Simmons telah memicu kontroversi untuk beberapa ajaran publiknya, termasuk pada tahun 2014 selama acara di Jubilee Church di Sydney, Australia, di mana Simmons menyarankan Yesus sebagai Anak Allah tidak lagi dalam wujud manusia.

“Kami adalah Benih Kristus … kami melengkapi silsilah Yesus,” kata Simmons. “Kristus bukan lagi manusia, Dia adalah umat. Anda dan saya menggendong seperti Maria, kami akan melahirkan Kristus.”

Ian M. Giatti adalah reporter The Christian Post

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*