Orang Injili Menginginkan Khotbah Yang Lebih Singkat

<

Kurang dari 10% Protestan evangelis ingin mendengarkan khotbah yang lebih pendek selama ibadah, sementara hampir sepertiga menginginkan pengajaran yang lebih mendalam, menurut data survei yang baru-baru ini dirilis. 

Grey Matter Research and Infinity Concepts merilis sebuah laporan baru Jumat lalu berjudul “Kartu Skor Jemaat: Apa yang Diinginkan Kaum Evangelikal dalam Gereja.”

Para peneliti mensurvei 1.000 Protestan evangelis Amerika, meminta pandangan mereka tentang 14 elemen berbeda tentang gereja yang mereka hadiri untuk beribadah.

Menurut laporan tersebut, salinan yang dikirim melalui email ke The Christian Post pada hari Senin, hanya 7% responden yang menginginkan khotbah lebih pendek, sementara 85% percaya panjang khotbah dapat diterima sebagaimana adanya. Sekitar 8% persen mengatakan mereka ingin khotbah lebih lama.

Tren ini cukup konsisten lintas generasi, karena 10% evangelis di bawah usia 40 lebih menyukai khotbah yang lebih pendek, sementara 11% di atas usia 70 menanggapi hal yang sama.

Responden evangelis antara usia 40 dan 54 adalah yang paling kecil kemungkinannya menginginkan khotbah yang lebih pendek, dengan 3% setuju dengan gagasan ini. Responden antara usia 55 dan 69 adalah yang paling mungkin (88%) untuk percaya bahwa durasi khotbah baik-baik saja.

“Salah satu temuan yang lebih mengejutkan adalah bahwa begitu sedikit evangelis yang menginginkan khotbah yang lebih pendek, karena stereotip yang umum dan tidak menguntungkan seperti itu adalah pendeta yang bertele-tele,” kata Presiden Gray Matter Research Ron Sellers kepada CP.

“Tidak hanya itu, tetapi kami terus diberitahu bahwa orang dewasa yang lebih muda memiliki rentang perhatian yang pendek, dan pendeta benar-benar perlu mengurangi khotbah mereka untuk menjangkau populasi ini. Saya berharap untuk menemukan proporsi yang lebih tinggi dari evangelis (terutama orang muda) yang menginginkan khotbah yang lebih pendek, seperti mungkin 20% atau 30%. Sebaliknya, itu hanya 7%. ”

READ  Injil Tidak Menawarkan Nikmat Kemajuan Dunia Tetapi Keselamatan

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*