Paus Fransiskus Menentang ‘Cancel Culture’

<

Paus Fransiskus memimpin Misa memperingati Hari Perdamaian Dunia di Basilika Santo Petrus di Vatikan, 1 Januari 2020. (Foto: Reuters/Remo Casilli)

Paus telah memperingatkan agar tidak melakukan “cancel culture” dan upaya untuk menyangkal atau menulis ulang sejarah melalui lensa modern.

Dalam pidato ‘kenegaraan dunia’ kepada para diplomat di Vatikan pada hari Senin, Paus Fransiskus mengatakan bahwa cancel culture “menyerang banyak kalangan dan institusi”.

Dia berbicara tentang munculnya “suatu bentuk kolonisasi ideologis” di mana “tidak ada ruang” untuk kebebasan berekspresi.

Hasilnya adalah penyensoran dan kurangnya keragaman, Paus memperingatkan.

“Dengan kedok membela keragaman, akhirnya membatalkan semua rasa identitas, dengan risiko membungkam posisi yang membela pemahaman yang hormat dan seimbang dari berbagai kepekaan,” katanya.

Alih-alih menulis ulang sejarah, Paus menyarankan bahwa peristiwa sejarah perlu dinilai berdasarkan standar waktunya.

“Semacam ‘pemikiran satu jalur’ yang berbahaya sedang terbentuk, yang dibatasi untuk menyangkal sejarah atau, lebih buruk lagi, untuk menulis ulang dalam hal kategori masa kini, sedangkan situasi sejarah apa pun harus ditafsirkan dalam terang hermeneutika waktu itu, bukan hari ini,” katanya.

Saat berbicara tentang pentingnya persatuan, ia mengatakan bahwa menjadi “benar-benar inklusif” berarti “berawal dari sudut pandang yang berbeda” dan “tidak membatalkan tetapi menghargai perbedaan dan kepekaan yang secara historis menandai berbagai bangsa”.

Ini dapat dicapai, katanya, dengan “kepercayaan timbal balik” dan “kemauan untuk berdialog”, dan – mengutip pesannya untuk Hari Perdamaian Dunia 2022 – dengan “mendengarkan satu sama lain, berbagi pandangan yang berbeda, mencapai kesepakatan dan berjalan. bersama”.

[CT]

READ  Film Animasi 'The Bad Guys' Ajarkan Anak-Anak Periksa Karakter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*