Orang Kristen Iran Bertanya Dimana Tempat Bebas Beribadah

<

Dua pemeluk Kristen Iran yang pindah agama telah membuat video banding ke pemerintah mereka, menanyakan di mana mereka dapat beribadah setelah dijatuhi hukuman lima tahun karena menjadi anggota gereja rumah.

Seruan tersebut adalah bagian dari kampanye baru untuk mendukung orang Kristen berbahasa Persia, #Place2Worship, diluncurkan minggu ini oleh badan amal Kristen Open Doors, Article18, Christian Solidarity Worldwide (CSW) dan Release International.

Babak Hosseinzadeh dan Behnam Akhlaghi adalah bagian dari kelompok sembilan petobat Kristen yang ditangkap karena menjadi anggota gereja rumah di kota Rasht, Iran utara pada 2019.

Pengadilan kemudian menjatuhkan hukuman lima tahun penjara kepada orang-orang itu atas tuduhan “bertindak melawan keamanan nasional dengan mempromosikan Zionisme Kristen”.

Kedua pria itu baru-baru ini diizinkan beberapa minggu keluar dari penjara dengan cuti. Selama waktu ini mereka merekam pesan-pesan itu, meminta pemerintah mereka untuk menjelaskan di mana mereka dapat menghadiri gereja setelah pembebasan mereka.

Orang-orang itu telah bergabung dalam banding mereka oleh Saheb Fadaie, seorang pendeta yang menjalani hukuman enam tahun penjara.

Mr Akhlaghi mengatakan kepada pemerintah Iran dalam videonya: “Jika saya diberitahu, ‘Kami menghormati iman Anda, kami menghormati keyakinan Anda, dan satu-satunya masalah yang kami miliki dengan Anda adalah bahwa Anda menghadiri gereja rumah,’ pertanyaan saya adalah, apakah ini rasa hormat benar-benar ada, lalu di mana saya harus menghadiri gereja setelah saya dibebaskan? Di mana saya harus mempraktikkan iman saya sebagai seorang Kristen?”

Salah satu video menunjukkan Tuan Hosseinzadeh dipersatukan kembali dengan putrinya yang masih kecil selama cuti singkatnya dari penjara.

Badan amal tersebut telah membawa video tersebut ke perhatian Komisaris PBB untuk Hak Asasi Manusia, Michelle Bachelet.

READ  Anak-anak Dieksekusi Di Ibukota Haiti Port-au-Prince

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*