Kaum Evangelis ‘Putih’ Menentang Aborsi

<

(RNS) — Sejumlah jajak pendapat dalam beberapa hari terakhir menunjukkan bahwa mayoritas orang Amerika berpikir aborsi harus legal; survei Pew Research baru tidak terkecuali.

Survei besar terhadap 11.044 orang Amerika, yang dirilis Jumat, menunjukkan bahwa 61% responden mengatakan aborsi harus dilegalkan di sebagian besar atau semua kasus — sedikit berubah dari tahun 1995 ketika 60% mengatakan hal yang sama.

Tetapi bertentangan dengan apa yang mungkin diasumsikan banyak orang, mereka yang menentang aborsi tidak harus semuanya religius. Faktanya, banyak kelompok agama di negara ini memiliki pendapat yang luas tentang legalitas aborsi.

Satu-satunya kelompok agama yang sangat menentang aborsi adalah evangelis ‘putih’, 73% di antaranya mengatakan aborsi harus ilegal. Banyak evangelis ‘putih’ merayakan awal pekan ini ketika rancangan pendapat bocor menunjukkan bahwa mayoritas hakim Mahkamah Agung siap untuk membatalkan Roe v. Wade dan menghilangkan hak konstitusional perempuan untuk aborsi. (Putusan yang sebenarnya diharapkan pada bulan Juni.)

Evangelis ‘putih’juga jauh lebih mungkin daripada kelompok agama lain untuk mengatakan kehidupan dimulai pada saat pembuahan, survei itu menemukan. Sejumlah besar evangelis ‘putih’- 86% – mengatakan pernyataan bahwa janin adalah orang yang memiliki hak mencerminkan keyakinan mereka “sangat baik” atau “cukup baik.”

Tetapi kelompok Kristen lainnya, bahkan yang dianggap sangat taat, seperti Protestan ‘hitam’, jauh lebih mendukung hak aborsi. Di antara kaum Protestan ‘hitam’, hanya 23% yang mengatakan bahwa aborsi seharusnya ilegal sebagian besar atau sepanjang waktu; 66% mengatakan mereka berpikir aborsi harus legal dalam semua atau sebagian besar kasus.

Pada pertanyaan tentang kapan kehidupan dimulai, Protestan Hitam juga menonjol dari evangelis kulit putih. Hanya 38% dari Protestan Hitam mengatakan kehidupan manusia dimulai pada saat pembuahan.

READ  Bagaimana Gereja Dapat Memerangi Kesepian di ‘Blue Monday’

“Mereka berdua adalah kelompok yang sangat religius,” kata Besheer Mohamed, peneliti senior di Pew Research yang mengacu pada evangelis ‘putih’dan Protestan Hitam. “Tapi pandangan mereka tentang aborsi sangat berbeda.”

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*