Perayaan Natal Bethlehem Dibatalkan Hormati “Martir” Palestina

/script>

Kembang api memancar saat upacara penyalaan pohon Natal di luar Gereja Kelahiran di kota Betlehem, Tepi Barat. | REUTERS/Mussa Qawasma

Tidak akan ada pertunjukan Natal tahun ini di kota Betlehem yang sesuai Alkitab.

Perayaan telah dibatalkan di kota yang dikenal sebagai tempat kelahiran Juruselamat di wilayah Tepi Barat untuk menghormati “martir” Palestina.

“Petugas Pemerintah Kota Betlehem mengumumkan pembongkaran dekorasi Natal yang dipasang beberapa tahun lalu di lingkungan kota dan menghapus semua perayaan untuk menghormati para martir dan solidaritas dengan rakyat kami di Gaza,” Pemerintah Kota Betlehem mengumumkan di Facebook pada hari Selasa .

Artinya, untuk pertama kalinya sejak perayaan modern dimulai, tidak ada pohon Natal atau lampu hias yang dipajang di Lapangan Manger di Betlehem, yang konon merupakan lokasi palungan Yesus.

Seorang juru bicara kota mengatakan kepada media bahwa keputusan untuk membongkar kandang Natal dan dekorasi Natal lainnya dibuat mengingat “situasi umum di Palestina” dan perang Israel-Hamas yang sedang berlangsung.

“Orang-orang tidak terlalu menyukai perayaan apa pun,” kata juru bicara tersebut, menurut Jerusalem Post. “Mereka sedih, marah dan kesal. Rakyat kami di Gaza dibantai dan dibunuh dengan darah dingin.”

Israel telah berperang dengan Hamas di Jalur Gaza sejak organisasi teroris tersebut melancarkan serangan mendadak pada 7 Oktober di Israel selatan yang menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menculik lebih dari 240 lainnya. Sebagai tanggapan, Israel melancarkan serangan udara dan serangan darat di Gaza, berusaha untuk memberantas Hamas. 

Hamas telah menguasai Jalur Gaza sejak tahun 2007. Kementerian Kesehatan Gaza yang dikelola Hamas mengklaim lebih dari 11.000 orang, termasuk ribuan anak di bawah umur, telah terbunuh sejak perang dimulai. Otoritas kesehatan belum membedakan antara kombatan dan warga sipil dalam jumlah korban tewas. Namun, Organisasi Kesehatan Dunia PBB menyuarakan keprihatinan bahwa perempuan dan anak-anak “ menanggung beban paling berat ” dalam jumlah korban tersebut.

READ  Merdeka Menjadi Pelopor Moderasi Agama Menuju Kerukunan Lintas Agama

Di tengah seruan gencatan senjata, Israel menyatakan bahwa mereka mempunyai hak untuk mempertahankan diri dari serangan lebih lanjut dengan melenyapkan Hamas. Pasukan Pertahanan Israel berpendapat bahwa mereka melakukan semua yang mereka bisa untuk mencegah jatuhnya korban sipil dan menuduh Hamas menggunakan warga sipil sebagai tameng manusia. 

Kebaktian “misa dan doa” Natal masih akan diadakan di Bethlehem, sebuah kota berpenduduk sekitar 25.000 orang, sekitar enam mil selatan Yerusalem. Selama bertahun-tahun, populasi Kristen di Betlehem telah menyusut. National Catholic Reporter mencatat bahwa Betlehem memiliki 86% umat Kristen pada tahun 1950. Namun pada tahun 2016, angka tersebut mencapai 12%.

Menurut Telegraph, perayaan Natal di Betlehem dimulai setidaknya sejak awal abad ke-20 pada masa pemerintahan Inggris di wilayah Palestina.

Jurnalis Assaf Gibor melaporkan bahwa beberapa umat Kristen di Betlehem dan Yerusalem “marah pada Otoritas Palestina” atas keputusan untuk menunda sebagian besar perayaan Natal.

Gereja Kelahiran dan Manger Square hanyalah dua situs populer di tanah kuno tempat sekitar 1 juta peziarah dan turis asing datang selama musim Natal.

Selama puncak pandemi ini, Gereja Kelahiran Yesus, sebuah situs yang dihormati oleh umat Kristen sebagai tempat kelahiran Yesus Kristus, dan semua situs pariwisata dan arkeologi lainnya di Tepi Barat ditutup setidaknya untuk sementara .

Catherine Salgado, seorang jurnalis yang berkontribusi pada PJ Media dan media konservatif lainnya, mengkritik keputusan untuk menghapus pertunjukan Natal di Gaza.

“Bayangkan protes jika Yerusalem atau Roma mengirim kru ke lingkungan Muslim sebelum Ramadhan untuk menghapus simbol-simbol Islam!” dia menulis . “Tetapi meskipun Yahudi dan Kristen adalah kelompok agama yang paling teraniaya dan Islam adalah salah satu agama yang paling tidak toleran terhadap agama, jangan mengharapkan reaksi dan kemarahan global.”

READ  Pembantaian Oleh Teroris Hamas di Festival Musik Nova

“Apa yang membuat pembatalan Natal ini sangat meresahkan adalah karena hal ini dilakukan untuk menghormati para ‘martir’, yang merupakan istilah ganda dalam bahasa Palestina untuk ‘teroris yang dibunuh oleh orang Israel’,” lanjutnya. “Serangan teroris Hamas yang keji pada tanggal 7 Oktober menyebabkan ratusan warga Israel tewas dan memaksa pemerintah Israel untuk menerima kenyataan bahwa negara-negara Arab telah menolak perdamaian demi mencoba menghancurkan Israel selama beberapa dekade, dan mereka tidak akan mengubah pandangan mereka. pikiran sekarang.”

CP Staff

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*