Perpecahan United Methodist Church Karena Homoseksualitas

/script>

41 Gereja lokal di Texas telah secara resmi meninggalkan United Methodist Church sebagai tanggapan atas perdebatan yang sedang berlangsung dari denominasi Protestan garis utama atas sikapnya terhadap homoseksualitas.

The UMC North Texas Annual Conference mengadakan special called session pada hari Sabtu di mana pendeta dan anggota awam memilih untuk menyetujui suara diafiliasi dari 41 jemaat yang sebelumnya menjadi anggota badan regional.

Menurut pernyataan yang diemail ke The Christian Post oleh juru bicara konferensi, badan regional itu “membebaskan gereja-gereja ini dengan restu penuh,” menambahkan bahwa tidak ada gereja yang ingin meninggalkan UMC ditolak pemecatannya.

“Menyusul pemungutan suara hari itu, lebih dari 230 gereja di North Texas Conference tetap berkomitmen pada misi dan nilai-nilai United Methodist Church dan akan terus membantu orang bertumbuh dalam kasih mereka kepada Tuhan; mewartakan kehidupan baru dalam Kristus; melayani orang lain — terutama orang miskin; dan mengejar belas kasihan dan keadilan sehingga orang bisa hidup seumur hidup,” bunyi pernyataan itu.

Menurut Buku Disiplin UMC, denominasi menganggap homoseksualitas “tidak sesuai dengan ajaran Kristen” dan melarang pemberkatan serikat sesama jenis dan penahbisan pendeta homoseksual yang tidak selibat.

Peserta berpartisipasi dalam sesi panggilan khusus Gereja Metodis Persatuan Konferensi Texas Utara pada hari Sabtu, 4 Maret 2023. | Courtesy of the North Texas Conference

Selama beberapa tahun terakhir, UMC telah terlibat dalam perdebatan yang memecah belah tentang apakah akan mengubah sikap resmi ini, dengan banyak pemimpin progresif di gereja langsung menolak untuk menegakkan aturan tersebut.

Pada Januari 2020, kelompok United Methodist yang beragam secara teologis berkumpul untuk mengusulkan kompromi di mana UMC akan mengalokasikan dana untuk membuat denominasi baru yang dapat diikuti oleh jemaat yang mendukung standar saat ini sementara jemaat anggota yang tersisa bebas untuk mengubah Kitab. disiplin.

READ  Pilihlah Tema-Tema Doktrin & Tetap Ajarkan Dari Mimbar Gereja

Proposal untuk mengimplementasikan kompromi ini awalnya dijadwalkan berlangsung di Konferensi Umum UMC pada Mei 2020. Namun, pandemi COVID-19 membuat acara tersebut ditunda.

Setelah UMC mengumumkan penundaan Konferensi Umum hingga tahun 2024 sebagai tanggapan atas kekhawatiran pandemi yang sedang berlangsung pada Maret 2022, kaum konservatif di dalam UMC meluncurkan Global Methodist Church pada bulan Mei.

“Diantisipasi bahwa beberapa gereja lokal yang secara teologis konservatif akan menemukan konferensi tahunan yang bersedia untuk menegosiasikan ketentuan keluar yang adil, sementara yang lain, sayangnya, akan menghadapi hambatan yang ditempatkan di jalan mereka,” kata GMC dalam sebuah pernyataan pada saat itu.

“Dewan Kepemimpinan Transisi memutuskan sudah waktunya untuk meluncurkan Global Methodist Church, sehingga mereka yang dapat pergi lebih awal akan memiliki tempat untuk mendarat, untuk mulai membangun dan berkembang, dan memberi ruang bagi orang lain untuk bergabung nanti.”

Lebih dari 1.800 gereja berhasil dipisahkan dari UMC tahun lalu, menurut sebuah laporan oleh UM News, dengan ratusan jemaat yang berangkat itu berlokasi di Lone State State.

Misalnya, Texas Conference kehilangan 294 gereja lokal melalui pemungutan suara sesi khusus, sementara Northwest Texas Conference kehilangan 145 gereja lokal dan Central Texas Conference kehilangan 81 gereja lokal.

Beberapa sidang menghadapi rintangan. November lalu, Konferensi Arkansas UMC menolak suara disaffiliasi dari tiga gereja sementara menyetujui disafiliasi dari 35 gereja lainnya.

Beberapa gereja, termasuk lusinan di Carolina Utara dan Florida , mengajukan tuntutan hukum terhadap badan regional mereka. Tiga puluh delapan gereja menuduh United Methodist Church’s Western North Carolina Conference “menyandera bangunan gereja dan properti mereka” dengan memaksakan kepercayaan pada properti mereka yang mereka anggap sebagai “tebusan finansial”.

READ  Absennya Ayah Dalam Keluarga Pemicu Kemerosotan Iman

Uskup Ken Carter mengeluarkan surat yang menyatakan bahwa litigasi itu tidak perlu, mengatakan 41 gereja lain telah mengikuti proses disafiliasi.

Juni lalu, lebih dari 100 jemaat mengajukan gugatan terhadap Konferensi Tahunan UMC Florida karena mengharuskan mereka membayar “sejumlah uang” untuk mempertahankan kendali atas properti mereka. Total, klaim gugatan, “ditentukan dalam kebijaksanaan pihak-pihak yang disebutkan di atas, dan selalu substansial dan sering kali menghalangi, namun tidak dapat dinegosiasikan dan tidak dapat diajukan banding.”

Uskup Carter, yang juga menjabat sebagai uskup Konferensi Florida dari 2012-2022, menulis dalam sebuah surat terbuka bahwa dia berduka atas gugatan tersebut dan mengklaim bahwa konferensi mencoba untuk “melibatkan gereja-gereja itu dalam proses itu tetapi mereka menolak untuk mengikutinya. proses memilih untuk mengajukan gugatan ini sebagai gantinya.” Dia memperingatkan bahwa perpisahan yang tiba-tiba dapat “merusak tunjangan dan pensiun bagi pensiunan pendeta dan pasangan mereka yang mengabdikan hidup mereka untuk melayani.”

CP – Michael Gryboski, Mainline Church Editor

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*