Pernikahan Sesama Jenis Jadi Isu Dalam Pemilihan di Skotlandia

/script>

The Scottish Parliament in Edinburgh.(Reuters)

Dalam pergantian pemimpin, peristiwa yang telah mengguncang politik Inggris, subjek pernikahan sesama jenis telah mendominasi pemilihan pemimpin SNP yang baru dan dengan demikian menjadi Menteri Pertama Skotlandia. Kate Forbes, menteri keuangan, adalah favorit untuk menggantikan Nicola Sturgeon, terutama ketika sejumlah politisi terkenal keluar dan dia hanya memiliki menteri kesehatan Humza Yousaf dan Ash Regan sebagai saingannya. Begitulah, sampai dia keluar sebagai seorang Kristen yang tergabung dalam Free Church of Scotland dan ditanyai sejumlah pertanyaan tentang kebijakan progresif.

Dia diancam akan dilaporkan ke Komite Eksekutif partainya sendiri karena mengatakan bahwa seorang wanita transgender adalah pria biologis yang ingin menjadi seorang wanita, tetapi jawabannya atas pertanyaan tentang pernikahan sesama jenislah yang paling memicu panas. Dia ditanya apakah dia akan memilih ‘ya’ jika dia ada ketika Parlemen Skotlandia menyetujuinya pada tahun 2014. Jawabannya tegas: tidak.

Pada hari-hari berikutnya, para komentator, sesama politisi, pakar media, dan Twitterati pada umumnya berasumsi bahwa dia sudah tamat dan harus mengundurkan diri. Tapi dia tidak melakukannya. Dengan apa yang oleh seorang jurnalis disebut kekuatan ‘preternatural’, Kate Forbes terus berjalan dan, menurut jajak pendapat, menjadi favorit di antara pemilih SNP dan masyarakat umum. Sepertinya banyak orang menyukai politisi yang jujur ​​– dan tidak semua setuju dengan teori bahwa jika Anda tidak menerima doktrin sosial ‘progresif’ dari zaman intoleran kita, Anda tidak cocok untuk jabatan publik.

Kita sekarang hidup dalam masyarakat yang tidak toleran sehingga menjadi seorang Kristen yang berpegang pada ajaran Yesus dianggap cukup untuk mengeluarkan seseorang dari jabatan publik. Jajak pendapat YouGov yang ditugaskan oleh Theos  menemukan bahwa setengah (53%) orang di Inggris Raya akan mendukung seorang Kristen evangelis yang diizinkan untuk memegang pekerjaan politik teratas, dibandingkan dengan 64% yang akan mendukung seorang Muslim melakukannya.

Bukan hanya Kekristenan telah dilemahkan, bersamaan dengan itu konsep demokrasi pun menghilang. Ini adalah momen yang sangat berbahaya bagi Inggris. Jika kandidat teratas untuk suatu pekerjaan secara efektif dikecualikan karena menjadi seorang Kristen, maka kita telah pindah ke tempat yang benar-benar gelap. Syukurlah banyak komentator sekuler di pers arus utama telah menyadari hal ini.

Tapi mari kita beralih ke pertanyaan tentang pernikahan sesama jenis. Pada tingkat yang dangkal, pertanyaan/tuduhan yang diajukan tampaknya tidak dapat dijawab. Beraninya kamu mengecualikan dua orang yang saling mencintai untuk menikah? Itu pasti bertentangan dengan persamaan hak asasi manusia? Tetapi jika Anda berhenti untuk memikirkannya – memang pemikiran rasional tidak tinggi dalam diskusi atau perburuan penyihir semacam ini – tidak sesederhana itu.

READ  KKR Akibatkan Siswa Sekolah di West Virginia Protes

Itu semua tergantung pada apa yang Anda maksud dengan pernikahan. Setelah memperdebatkan salah satu juru bicara terkemuka pemerintah Inggris tentang pernikahan sesama jenis, tepat sebelum pemungutan suara di Parlemen Inggris, saya menulis kepada Perdana Menteri saat itu, David Cameron, dan menanyakan definisi pernikahan darinya. Jawaban yang saya dapatkan dari kantornya sangat lemah: “Perkawinan adalah antara dua orang dewasa yang saling mencintai.” Sebagai definisi politik hukum, itu menyedihkan. Itu berarti bahwa dua bersaudara dapat menikah satu sama lain – atau seorang ayah dengan anak perempuannya! Jika ‘cinta adalah cinta’ dan ‘perkawinan itu setara’ lalu apa alasan untuk tidak melakukan pernikahan poligami? Cameron menganggap ‘redefinisi pernikahan’ sebagai pencapaian terbesar pemerintahannya dan di situlah letak jawaban atas pertanyaan tersebut.

Ketika ditanya mengapa Anda tidak setuju dengan dua orang yang berjenis kelamin sama menikah, jawabannya sederhana: itu tergantung pada apa yang Anda maksud dengan pernikahan!

Selama 1.500 tahun lebih, definisi perkawinan yang dianut oleh Negara adalah definisi Kristiani. Bahwa perkawinan adalah perjanjian antara seorang pria dan seorang wanita untuk tujuan saling membantu, melahirkan dan mengasuh anak-anak, dan kebaikan masyarakat. Oleh karena itu, ketika saya ditanya apakah saya mendukung pernikahan sesama jenis, itu seperti menanyakan apakah saya percaya pada lingkaran persegi! Pernikahan sesama jenis – ketika Anda memahami pernikahan dalam pengertian Kristen (dan Muslim dan Hindu) – adalah sebuah oxymoron. Anda tidak dapat memiliki pernikahan sesama jenis tanpa mendefinisikan ulang pernikahan. Akibatnya, pernikahan di Inggris, dan di negara-negara lain yang menolak konsep Kristen, telah direduksi menjadi kemitraan sipil.

Mantan moderator Majelis Umum Gereja Skotlandia, Pendeta Lorna Hood, bergabung dalam tumpukan Kate Forbes ketika dia men-tweet “untuk mengatakan ajaran Kristen arus utama bahwa pernikahan adalah antara pria dan wanita adalah tidak jujur.” Itu sendiri adalah komentar yang tidak jujur. Apa yang dia maksudkan adalah bahwa hanya karena denominasinya sendiri tahun lalu mengubah doktrin Kristen tentang pernikahan, entah bagaimana hal ini meniadakan sebagian besar ajaran Kristen di seluruh dunia saat ini dan sepanjang sejarah Gereja.

READ  'Binatang Akhir Zaman' Tidak Lagi dipajang Di Markas PBB

Beberapa tahun yang lalu, saya memperdebatkan Peter Tatchell tentang masalah pernikahan sesama jenis . Saya ingin tahu mengapa dia mengubah posisinya dari menentang pernikahan sesama jenis – sebuah oposisi dengan alasan bahwa itu adalah institusi patriarki. Dalam sebuah artikel di Observer, dia mengkritik para aktivis gay yang menginginkan pernikahan sesama jenis: “Tidak ada seruan untuk kesetaraan; tuntutan kami adalah pembebasan. Kami ingin mengubah masyarakat, bukan menyesuaikan diri dengannya. Visi radikal dan idealis kami melibatkan menciptakan demokrasi seksual baru, tanpa homofobia dan misogini. Rasa malu dan bersalah erotis akan dihilangkan, bersama dengan monogami wajib, peran gender, dan keluarga inti. Akan ada kebebasan seksual dan hak asasi manusia untuk semua orang – gay dan straight. Pesan kami adalah ‘ berinovasi, jangan berasimilasi’.”

Dia ingin menghancurkan pernikahan, jadi mengapa dia berubah? Dan kemudian dalam diskusi kami menjadi jelas, dia tidak berubah. Dia masih ingin menghancurkan pernikahan tetapi sekarang melihat pernikahan sesama jenis sebagai sarana untuk melakukannya. Dia benar. Lagi pula, untuk memiliki pernikahan sesama jenis, pernikahan harus disempurnakan untuk semua orang. David Cameron dengan sepatutnya menurut – seperti yang dilakukan banyak pemimpin Barat lainnya yang tidak tahu apa yang mereka lakukan.

Sekarang kita telah bergerak satu dekade dan apa yang seharusnya menjadi pemahaman yang berbeda secara sukarela – kami diberi jaminan mutlak bahwa mereka yang berpegang pada pandangan Kristen tradisional tidak akan didiskriminasi – telah menjadi doktrin Negara yang jika Anda tidak menegaskannya. maka Anda dianggap hampir sebagai bukan warga negara. Anda tentu tidak boleh dipertimbangkan untuk jabatan politik tinggi atau jurnalis di BBC atau dosen di Oxford atau anggota dewan perusahaan atau kepala sekolah di sekolah elit.

Karena sekarang kita telah melepaskan diri dari doktrin kekristenan dan menyingkirkan Tuhan dari kehidupan publik, kita memerlukan serangkaian doktrin baru, imamat baru, dan inkuisisi sekuler baru untuk memastikan bahwa tidak ada bidat yang diizinkan kembali. Seperti yang dinyatakan Mussolini, “Segala sesuatu di dalam Negara, tidak ada yang di luar Negara, tidak ada yang menentang Negara.” Negara telah mendefinisikan ulang pernikahan. Itu tidak boleh dipertanyakan.

Peristiwa di Skotlandia selama beberapa hari terakhir telah menunjukkan kepada kita seberapa jauh kita telah menjauh dari ajaran Kristen tentang demokrasi liberal, pluralistik, menuju otoritarianisme fasisme progresif. Dari kolumnis yang berpendapat bahwa berpegang pada ajaran Kristen tradisional berarti Anda harus dilarang dari jabatan publik, hingga komentator yang men-tweet bahwa menjadi cukup religius (menyanyikan himne dan sebagainya) boleh-boleh saja tetapi menjadi ekstremis (yaitu seseorang yang benar-benar percaya Alkitab) sama dengan penyakit mental dan seharusnya menyebabkan Anda dilarang bahkan untuk memilih.

READ  Pernikahan Sesama Jenis Tidak Libatkan KUA Sukaresmi Cianjur

The pitchfork mob telah terbang penuh. Tidak heran jika Kevin McKenna mencatat dalam kolomnya di The Herald bahwa “Anda bebas menjadi siapa pun yang Anda inginkan, selama Anda bukan seorang Kristen”.

Ini adalah pertanyaan tentang persamaan hak, tetapi bukan ‘hak’ untuk memiliki pernikahan sesama jenis (Forbes telah mengatakan bahwa dia tidak akan mengubahnya) melainkan hak mereka yang memiliki keyakinan berbeda dari Doktrin pendirian. Undang-undang Ujian tahun 1673 dan 1763 sekarang akan diperkenalkan kembali. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa bukan hanya Katolik dan Independen yang akan dikucilkan dari kehidupan publik, tetapi setiap orang Kristen yang menolak untuk sujud di hadapan berhala zaman kita.

Jika Kate Forbes ditolak karena keanggotaannya di Free Church of Scotland dan menjunjung tinggi ajaran Yesus Kristus, maka Skotlandia dan Inggris Raya telah memasuki fase pasca-Kristen yang sangat kelam, regresif.

Ini adalah pertempuran agama, seperti yang diakui oleh  Kathleen Stock yang luar biasa yang dengan cemerlang mengamati bahwa ini adalah pertempuran antara agama progresif dan Kekristenan: “Seperti yang saya katakan, apa yang kita miliki di sini adalah benturan dua agama. Salah satunya penuh. dari kesucian, teguran moral bermata putar, membasmi ajaran sesat dan mencoba mengindoktrinasi semua orang ke dalam cara berpikir mereka yang fantastis. Yang lainnya adalah cabang dari Calvinisme. Salah satunya bertanya ‘apa yang akan Yesus lakukan?’ dan yang lainnya ‘apa yang akan dipikirkan Owen Jones?’ Dihadapkan pada pilihan antara perwakilan mereka di bumi, saya tahu jenis mana yang lebih saya sukai untuk menduduki jabatan tinggi.”

Apa pun yang terjadi, gereja Kristen harus berterima kasih kepada pemimpin seperti Kate Forbes. Kita harus yakin bahwa pada akhirnya pertempuran adalah milik Tuhan dan pada akhirnya, Yesus menang!

David Robertson memimpin Proyek ASK  di Sydney, Australia. Menulis blog di The Wee Flea .