Polikarpus; Uskup Yang Bersyukur Menjadi Martir

<

Polycarp (Polikarpus)– yang namanya berarti ‘banyak buah’ – lahir di Smirna, pelabuhan Izmir di Turki saat ini. Ia lahir pada tahun 69 M dan dibesarkan pada masa ketika beberapa dari mereka yang telah melihat dan mendengar Yesus masih hidup. Ditobatkan pada usia dini dia mengenal rasul Yohanes, yang di usia tua tinggal tidak jauh dari Smirna di Efesus.

Sepanjang hidupnya yang panjang, Polikarpus dapat menceritakan kembali apa yang telah dia dengar dari Yohanes dan orang lain yang telah bersama Yesus. Hidup sampai pertengahan abad kedua, ia dikenal sebagai mata rantai terakhir yang hidup dengan para rasul.

Polikarpus menjadi pemimpin gereja dan akhirnya menjadi uskup wilayah Smirna. Ini adalah masa-masa yang menantang bagi gereja yang masih bayi; tidak hanya menghadapi penganiayaan yang berkembang tetapi, ketika ingatan akan murid-murid pertama memudar, perbedaan dan perpecahan muncul atas kepercayaan, praktik dan dokumen mana yang dianggap otoritatif. Polikarpus, dengan persahabatannya dengan rasul Yohanes, memainkan peran penting dalam menjaga gereja tetap pada jalurnya; mengidentifikasi surat-surat mana yang dianggap otentik.

Dia juga seorang pembangun jembatan. Ketika perbedaan praktis muncul antara gereja-gereja di Asia Kecil dan gereja-gereja di Roma mengenai hal-hal seperti kapan Paskah akan dirayakan, Polikarpus pergi ke Roma untuk mencari solusi.

Namun jika dia bekerja untuk kesatuan gereja, Polikarpus juga adalah seorang pria yang tidak takut dengan tegas menentang apa pun atau siapa pun yang merupakan ancaman bagi iman yang benar.

Polycarp menulis surat dan merupakan salah satu orang Kristen paling awal, selain penulis Perjanjian Baru, yang tulisannya telah dilestarikan. Hanya satu karya yang bertahan: Surat kepada Jemaat Filipi, sebuah surat pastoral yang membahas masalah-masalah gereja.

READ  Dialah Yang Menyelamatkan Umat-Nya Dari Dosa

Di dalamnya Polikarpus memberikan seratus kutipan dari Injil dan surat-surat Perjanjian Baru dan, dengan melakukan itu, menunjukkan bahwa sebagian besar Perjanjian Baru sudah dianggap otoritatif pada abad kedua.

Pengaruh Polikarpus muncul dari kematiannya, tercatat dalam Kemartiran Polikarpus. Ketika dia sudah tua, penguasa Romawi ingin menangkapnya. Polycarp dibujuk untuk berlindung di sebuah peternakan di mana dia menghabiskan hari-hari dalam doa untuk orang-orang dan untuk gereja-gereja. Ketika dia akhirnya ditemukan dan pihak berwenang datang untuk menangkapnya, Polikarpus memperlakukan para penculiknya dengan lembut, menawarkan mereka makanan dan minuman. Dia meminta satu jam untuk berdoa tetapi berdoa dengan suara keras selama dua jam dengan penuh kasih sehingga banyak dari mereka yang datang untuk menangkapnya mendapati diri mereka menyesali tugas mereka.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*