Saya Berdoa Untuk Bimbingan Dan Pertolongan Tuhan

<

harles III secara resmi dinyatakan sebagai Raja di Dewan Aksesi.

Charles III hari ini dinyatakan sebagai Raja di hadapan Keluarga Kerajaan, Perdana Menteri, mantan perdana menteri, politisi, Uskup Agung Canterbury dan York, dan pejabat tinggi lainnya.

Upacara proklamasi diadakan di Istana St James di London pada hari Sabtu setelah kematian ibunya, Ratu Elizabeth II.

Membuat pernyataannya di Dewan Aksesi, Charles III berjanji untuk mengikuti “teladan inspirasi” ibunya dan diakhiri dengan doa untuk “tuntunan dan bantuan Tuhan Yang Mahakuasa”.

Dia berkata: “Tuan-tuan dan nyonya-nyonya, adalah tugas saya yang paling menyedihkan untuk mengumumkan kepada Anda kematian ibunda tercinta Ratu. Saya tahu seberapa dalam Anda, seluruh bangsa, dan saya pikir saya dapat mengatakan seluruh dunia, bersimpati dengan saya dalam kehilangan yang tidak dapat diperbaiki yang telah kita semua derita.

“Ini adalah penghiburan terbesar bagi saya untuk mengetahui simpati yang diungkapkan oleh begitu banyak saudara perempuan dan saudara laki-laki saya. Dan kasih sayang dan dukungan yang luar biasa seperti itu harus diberikan kepada seluruh keluarga kami dalam kehilangan kami.”

Dia melanjutkan: “Dalam mengambil tanggung jawab ini, saya akan berusaha untuk mengikuti contoh inspirasi saya telah ditetapkan dalam menegakkan pemerintahan konstitusional dan untuk mencari perdamaian, harmoni dan kemakmuran masyarakat pulau-pulau ini, dan alam Persemakmuran dan wilayah di seluruh dunia. Dunia.

“Dalam tujuan ini, saya tahu bahwa saya akan dijunjung tinggi oleh kasih sayang dan kesetiaan rakyat yang kedaulatannya telah saya minta, dan bahwa dalam melaksanakan tugas-tugas ini saya akan dibimbing oleh penasihat parlemen terpilih mereka.

“Dalam semua ini, saya sangat terdorong oleh dukungan terus-menerus dari istri tercinta. Saya mengambil kesempatan ini untuk menegaskan kesediaan dan niat saya untuk melanjutkan tradisi menyerahkan pendapatan turun-temurun, termasuk Crown Estate, kepada Pemerintah untuk kepentingan semua, sebagai imbalan atas Hibah Negara, yang mendukung tugas resmi saya sebagai Kepala Negara dan Kepala Bangsa.

READ  Apa Maksud Alkitab Ketika Menyebut Yesus 'Anak Allah'?

“Dan dalam melaksanakan tugas berat yang telah dilimpahkan kepada saya, dan yang sekarang saya persembahkan apa yang tersisa untuk saya dalam hidup saya, saya berdoa untuk bimbingan dan pertolongan Tuhan Yang Mahakuasa.”

Selama upacara tersebut, Raja Charles – sebagai “Defender of the Faith” mengambil sumpah atas keamanan Church of Scotland, yang mempertahankan kemerdekaannya.

Di bawah kata-kata sumpah, Raja “dengan Rahmat Tuhan” “dengan setia berjanji dan bersumpah bahwa saya tidak dapat diganggu gugat mempertahankan dan melestarikan Penyelesaian Agama Protestan yang benar sebagaimana ditetapkan oleh Hukum yang dibuat di Skotlandia dalam penuntutan Klaim Hak dan khususnya oleh Undang-undang yang diinisiasi ‘An Act for securing the Protestant Religion and Presbyterian Church Government‘ dan oleh Undang-undang yang disahkan di Parlemen kedua Kerajaan untuk Persatuan dua Kerajaan, bersama dengan Pemerintah, Ibadah, Disiplin, Hak dan Hak Istimewa dari Church of Scotland. Jadi tolonglah aku Tuhan.”

Setelah upacara, Garter King of Arms memproklamirkan “God Save The King” dan Lagu Kebangsaan dimainkan.

[CT]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*