Saya Wanita Yang Terjebak Dalam Tubuh Pria?

<

Jika Anda hidup 100 tahun yang lalu dan mendengar pernyataan ini, kemungkinan besar Anda akan mengatakan bahwa orang tersebut memiliki masalah dengan pikirannya. Pikiran mereka perlu diselaraskan kembali dengan tubuh mereka.

Namun, hari ini budaya kita telah secara hukum mengamanatkan bahwa pikiran orang itu baik-baik saja, dan tubuh mereka perlu diselaraskan kembali agar sesuai dengan persepsi batin mereka.

Jadi bagaimana perubahan penting dan eksistensial ini terjadi dan bagaimana interaksinya dengan iman Kristen?

Dalam apa yang pasti akan menjadi salah satu buku Kristen penting dari generasi ini, Dr. Carl Trueman, Profesor Studi Alkitab dan Agama di Grove City College, memaparkan perubahan penting dalam budaya Barat selama tiga abad terakhir yang menghasilkan pernyataan seperti satu di atas.

Saya telah mengikuti tulisan Trueman selama bertahun-tahun. Dia memiliki pikiran yang tajam untuk memeriksa isu-isu teologis, seperti Reformasi, dan sebagai sejarawan Gereja yang baik, menerapkannya pada zaman modern kita. Jadi, ketika buku barunya tahun 2020, ” The Rise and Triumph of the Modern Self: Cultural Amnesia, Expressive Individualism, and the Road to Sexual Revolution ” dirilis, saya sangat ingin melihat bagaimana dia mengkritik permadani filosofis dan metafisik yang kaya dari Pencerahan hingga hari ini.

Ini adalah Bagian 1 dari ulasan buku Trueman dan jawabannya atas pertanyaan awal kami. Di Bagian 2, saya akan mengeksplorasi aplikasi dan komentar pada buku 2020 ini.

Jangan baca buku ini

Buku Trueman bukanlah bacaan liburan yang sederhana. Ini mencakup beberapa pemain sejarah utama dalam filsafat sekuler dari Rousseau, Nietzsche, Marx, dan Freud. Dia juga menarik pemikir modern seperti Rieff, Singer dan Greer.

Ide-ide mereka tidak mudah dipahami karena mereka terhubung ke matriks aspek budaya dan individu dari jiwa manusia. Jika filosofi mengintimidasi Anda, izinkan saya memberikan saran terapeutik untuk mendengarkan terlebih dahulu Trueman mendiskusikan bukunya di banyak podcast yang telah dia lakukan. Kemudian putuskan apakah Anda dapat menangani kedalaman buku yang brilian ini. Satu saran Podcast ada di tautan ini .

READ  Makan Bersama Keluarga Yang Terjadi Selama Pandemi Harus Dijaga

Kritik lain yang diberikan kepada Trueman adalah bahwa dia tidak menggunakan latar belakang Gereja Ortodoks Presbiterian untuk mencabik-cabik para filsuf sekuler ini karena penghujatan. Untuk kredit akademisnya, Trueman dengan jelas menyatakan bahwa dia ingin bukunya tidak menjadi ratapan atas hilangnya fondasi Kristen yang suci atau polemik melawan hedonisme.

Dia ingin menguraikan fondasi pemikiran para pemikir ini yang mengatur lintasan menuju dunia kita saat ini dan hegemoni LGBQTI+. Saya pikir dia benar untuk meletakkan dasar dan menciptakan perdebatan daripada merasa dia harus membela Tuhan atau menjawab mengapa bangsa-bangsa bersekongkol dan rakyat merencanakan sia-sia?

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*