Sebuah Jajak Pendapat Tentang Peran Wanita Dalam Gereja

<

Sebuah jajak pendapat baru menunjukkan bahwa sebagian besar pendeta Injili melayani di gereja-gereja yang tidak mengizinkan wanita untuk melayani sebagai pendeta senior tetapi terbuka untuk membiarkan wanita melayani dalam peran kepemimpinan lainnya.

Lifeway Research merilis survei berdasarkan tanggapan dari 1.000 pendeta Protestan pada hari Selasa, menanyakan tentang pandangan mereka tentang peran wanita dalam Gereja. Survei dengan sampling error plus atau minus +3,2%.

Jajak pendapat, yang dilakukan dari 1-29 September 2021, mengungkapkan dukungan hampir bulat di antara pendeta senior atau pendeta tunggal di gereja-gereja Protestan untuk mengizinkan wanita mengambil beberapa peran kepemimpinan di dalam gereja mereka, sementara dukungan jauh lebih terbagi mengenai kemampuan wanita untuk melayani sebagai pendeta senior.

Scott McConnell, direktur eksekutif Lifeway Research, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “alasan beberapa pendeta membuat perbedaan antara wanita yang memimpin sebagai pendeta atau diaken atau bahkan mengajar pria dibandingkan dengan peran kepemimpinan lainnya adalah karena cara mereka menafsirkan Alkitab.”

“Dalam surat-surat Rasul Paulus, dia memberikan instruksi kepada gereja-gereja mengenai peran khusus ini. Tetapi gereja-gereja Protestan tidak setuju” kata McConnell.

Secara keseluruhan, 94% responden melaporkan bahwa gereja mereka mengizinkan wanita untuk melayani anak-anak, 92% mengatakan bahwa gereja mereka mengizinkan wanita untuk melayani sebagai pemimpin komite dan 89% dari mereka yang disurvei mengindikasikan bahwa wanita dapat melayani remaja di gereja.

Kebanyakan pendeta menjawab bahwa wanita di gereja mereka dapat mengajar pelajaran Alkitab dewasa (85%) dan melayani sebagai diaken (64%). Sebagai perbandingan, sebagian kecil (55%) menyatakan bahwa wanita dapat menjadi pendeta senior di gereja mereka.

Hanya 1% dari sampel yang memimpin gereja yang melarang wanita melayani dalam semua peran tersebut.

READ  Pergeseran Gereja Skotlandia Menuju Pernikahan Sesama Jenis

Empat puluh empat persen pendeta Injili dan 14% pendeta Baptis menjawab setuju ketika ditanya apakah gereja mereka mengizinkan wanita untuk melayani sebagai pendeta senior.

Seperti Baptis, kurang dari setengah pendeta yang berafiliasi dengan Gereja Kristus (25%) dan Gereja Lutheran (47%) dan 43% pendeta non-denominasi melayani di gereja-gereja yang mengizinkan pendeta senior wanita.

Mayoritas Methodis (94%), Pentakosta (78%) dan Pendeta Presbiterian/Reformed (77%) berasal dari gereja yang mengizinkan wanita untuk melayani sebagai pendeta senior.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*