Seorang Kristen di Uganda Timur Meninggal Karena Dianiaya

<

NAIROBI, Kenya — Seorang Kristen di Uganda timur meninggal pada 10 Juli karena cedera kepala yang diderita dalam serangan oleh Muslim extremists minggu sebelumnya, kata sumber.

Robert Bwenje telah menemani Asisten Pastor Ambrose Mugisha dari Gereja Pantekosta Elim di desa Nyamiringa, Kecamatan Kapeke, Kabupaten Kiboga, ke debat terbuka tentang Kristen dan Islam di desa Sirimula, Kabupaten Kyankwanzi, pada 6 Juli.

Setelah debat, delapan Muslim, termasuk dua wanita, menaruh iman mereka di dalam Kristus, kata Pendeta Mugisha, 25.

“Ini membuat marah umat Islam, tetapi mereka tidak dapat menyerang kami karena kami memiliki pengamanan yang ketat dari polisi,” katanya.

Ketika asisten pendeta dan Bwenje kembali, Muslim dari desa Sirimula menyergap mereka saat mereka sedang menyeberangi rawa, katanya.

“Kami melihat orang-orang berpakaian Islami datang dari semak-semak ke arah yang berbeda dan meneriakkan ‘Allah akbar, Allah akbar [Allah lebih besar],’” kata Pendeta Mugisha kepada Morning Star News.

Dia mengidentifikasi dua penyerang sebagai Ashirafu Kasamba dan Kabagambe Kadiri, yang memaksa mereka untuk menyerahkan Alkitab dan buku-buku lain yang mereka bawa, katanya.

“Mereka kemudian membakar sisa buku, termasuk Alkitab, dan kemudian memukuli kami dengan tongkat,” kata Pendeta Mugisha. “Saya bisa mengidentifikasi Ashirafu Kasamba yang memukul kepala saya. Saya kemudian melompat ke air dan berhasil berenang dan menyeberang ke sisi lain.”

 

READ  Gereja di Inggris Bersatu Dalam Doa Bagi Gereja Yang Teraniaya

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*