Tidak Akan Sahkan UU Yang Mengriminalisasi Penginjilan Kristen

/script>

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa pemerintahnya tidak akan mengesahkan undang-undang yang akan mengriminalisasi penginjilan Kristen, sebuah proposal yang menarik perhatian dari American Evangelicals.

Dalam sebuah  tweet  yang diposting Rabu dalam bahasa Inggris dan Ibrani, Netanyahu menyatakan penentangannya terhadap RUU yang diajukan oleh anggota United Torah Judaism Party untuk menghukum dakwah Kristen dengan satu tahun penjara.

“Kami tidak akan mengajukan undang-undang apa pun terhadap komunitas Kristen,” cuit Netanyahu menanggapi kekhawatiran tersebut.

RUU itu diperkenalkan oleh dua anggota Knesset Moshe Gafni, seorang anggota parlemen lama yang telah sering mengusulkan undang-undang semacam itu selama beberapa dekade terakhir, dan Yaakov Asher, menurut terjemahan RUU yang dibagikan oleh Semua Berita Israel .

“Baru-baru ini, upaya kelompok misionaris, terutama Kristen, untuk meminta konversi agama telah meningkat,” kata terjemahan bahasa Inggris dari RUU tersebut. “Kadang-kadang upaya ini tidak melibatkan janji uang atau keuntungan materi dan karenanya tidak ilegal menurut undang-undang saat ini, tetapi banyak dampak negatif, termasuk kerusakan psikologis, membutuhkan intervensi dari badan legislatif.”

Undang-undang yang diusulkan juga akan melarang pembuatan video online berbahasa Ibrani yang memberitakan tentang Yesus karena khawatir anak di bawah umur Yahudi akan menontonnya.

Joel C. Rosenberg, seorang penulis laris Evangelikal Amerika yang juga memiliki kewarganegaraan ganda Israel, memperingatkan  bahwa RUU tersebut akan menciptakan “sakit kepala baru yang besar bagi pemerintah Netanyahu dengan memicu bentrokan serius dengan orang-orang Kristen Injili di Amerika Serikat dan di seluruh dunia yang termasuk di antaranya. pendukung terbesar Negara Israel.”

Israel telah memiliki langkah-langkah hukum untuk mengekang orang Kristen dari penginjilan kepada anak di bawah umur di negara mayoritas Yahudi dan hukuman penjara bagi siapa saja yang menawarkan insentif keuangan bagi orang Yahudi untuk masuk Kristen.

READ  White's Chapel of Southlake Tinggalkan United Methodist Church

Israel Today  melaporkan bahwa Gafni telah mengusulkan RUU serupa dalam satu atau lain bentuk selama 25 tahun, memperkenalkan RUU anti-misionaris di awal setiap Knesset. Setiap kali, tagihan tersebut gagal mendapatkan dukungan minimal yang dibutuhkan untuk maju. Hanya faksi ultra-Ortodoks di Knesset yang mendukung RUU tersebut.

Pada bulan Juni 2020, otoritas Israel  menghapus  stasiun Kristen Injili yang berbasis di AS GOD TV dari penyedia televisi kabel Israel HOT karena klaim bahwa mereka mencoba untuk menginjili orang Yahudi.

Asher Biton, ketua Israel’s Cable and Satellite Broadcasting Council,  menjelaskan  pada saat itu GOD TV, juga dikenal sebagai Shelanu, “menarik bagi orang Yahudi dengan konten Kristen,” melanggar perjanjian sebelumnya bahwa stasiun tersebut hanya akan terlibat dalam “menargetkan populasi Kristen. .”

Ron Cantor, direktur regional Shelanu di Israel, mengatakan kepada situs berita Yahudi Mesianik  Kehila News  pada saat itu bahwa tuduhan terhadap stasiun tersebut “sama sekali tidak benar”.

“Sejak hari pertama kami bertemu dengan HOT, sangat jelas apa yang ingin kami siarkan: Mesianik Yahudi membagikan iman mereka kepada Yeshua dalam berbagai cara, mulai dari wawancara, musik, hingga kisah pribadi. Dan itulah yang kami lakukan untuk ini hari,” kata Cantor saat itu.

“Penyedia konten kami adalah orang Israel. Sabras. Melayani di Angkatan Darat. Membayar pajak mereka. Dan kami adalah orang-orang yang berintegritas. Jika kami benar-benar berbohong untuk mendapatkan lisensi, tentu saja kami akan ditangkap. Tidak masuk akal. It goes terhadap semua yang kita ajarkan.”

November lalu, Netanyahu mengamankan cukup kursi di Knesset untuk  terpilih kembali sebagai perdana menteri , 16 bulan setelah kehilangan jabatan dari Naftali Bennett, yang memegang kekuasaan dengan sedikit mayoritas.

READ  Pembantaian Oleh Teroris Hamas di Festival Musik Nova

Koalisi politik yang membawa Netanyahu kembali berkuasa diakui lebih berhaluan kanan daripada pemerintah sebelumnya, dengan Partai Likud Netanyahu bersekutu dengan dua partai politik kecil yang dikenal sebagai Kekuatan Yahudi dan Zionisme Agama.

CP-Michael Gryboski, Mainline Church Editor

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*