Pemutaran Perdana “The Jesus Music” Film Kristen Kontemporer

<

NASHVILLE — Pionir musik Kristen kontemporer dan pendatang baru berkumpul pada hari Senin untuk pemutaran perdana “The Jesus Music,” sebuah film dokumenter yang mencakup kebangkitan luar biasa dari genre industri yang paling diabaikan.

Dari pembuat film bersaudara Andrew dan Jon Erwin, “The Jesus Music” mengikuti kisah musik Kristen dari awal tahun 1960-an di Calvary Chapel di Costa Mesa, California, hingga industri bernilai miliaran dolar seperti sekarang ini.

Diproduseri oleh eksekutif veteran CCM Amy Grant dan Michael W. Smith, film dokumenter ini menampilkan cuplikan arsip dan wawancara dengan para perintis termasuk Russ Taff dan Bill Gaither, artis dengan daya tarik crossover seperti DC Talk dan Kirk Franklin, dan pendatang baru seperti Lauren Daigle dan Joel dari Hillsong Houston.

Dalam red carpet interview dengan The Christian Post di pemutaran perdana film, Smith merefleksikan kebangkitannya menjadi bintang pada 1980-an dan peran Grant, artis CCM gadis-sebelah yang menemukan kesuksesan crossover besar, dimainkan dalam hidupnya, baik secara pribadi dan secara profesional.

“Amy dan saya baru saja mulai membuat musik ini, dan kami tidak tahu apakah itu akan terbang,” kenangnya. “Tapi memang begitu. Dan penontonnya sepertinya menyukai musik saya, dan begitulah hal-hal mulai terbuka untuk saya. Anda tidak dapat mengatur hal-hal semacam ini. Ini semua adalah hal Tuhan. Dan saya sangat berterima kasih.”

Ketika ditanya tentang daya tahannya – Smith telah berada di CCM selama hampir empat dekade – artis itu mengatakan dia terus-menerus mengelilingi dirinya dengan pengaruh positif yang membuatnya tetap membumi dan musiknya terdengar secara teologis.

Amy Grant, CeCe Winans, Michael W. Smith dan Jason Crabb muncul saat kedatangan karpet merah untuk pemutaran perdana “The Jesus Music” di Nashville, Tennessee, pada 27 September 2021. | The Christian Post/Leah Klett

“Saya ingat ketika semuanya dimulai dengan kesuksesan dengan Amy, saya tahu bahwa mungkin ada peluang yang lebih baik bagi kami untuk menjadi korban daripada tidak sampai kami hanya mengatakan, ‘Kami tidak akan menjadi korban.’ Jadi kami hanya mengatur semua aturan ini, mengambil cuti panjang, tetap dekat dengan pendeta kami,” katanya.

READ  Gereja Berikan Tanggung Jawab Kepada Anak-Anak

Awalnya, musik Kristen menemukan kesuksesan dengan penonton evangelis yang relatif kecil, dipimpin oleh artis seperti Larry Norman dan Keith Green. Namun, Gereja yang lebih besar ragu-ragu untuk merangkul musik Kristen, dengan televangelis berpengaruh seperti Jimmy Swaggart mengutuk genre tersebut sebagai karya iblis.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*