Orang-orang Kristen Di Afghanistan Meninggalkan Kota-Kota

<

Orang-orang Kristen di Afghanistan meninggalkan kota-kota dalam upaya untuk menghindari Taliban, menurut mitra dari  Release International.

Dengan ditutupnya perbatasan ke negara-negara tetangga, orang-orang Kristen Afghanistan tidak dapat meninggalkan negara itu. Sebaliknya mereka telah melarikan diri ke daerah-daerah terpencil ketika Taliban menindak para pembangkang dan penentang.

Taliban menganggap orang Kristen sebagai orang yang murtad dan karenanya layak dihukum mati. Banyak dari mereka bersembunyi dan Release International mengatakan beberapa telah menerima ancaman pembunuhan.

Bahkan sebelum jatuhnya Afghanistan ke tangan Taliban, orang-orang Kristen di negara itu hidup dengan penganiayaan, tetapi CEO Release Paul Robinson mengatakan pengalaman pahit ini mungkin telah memberi mereka manfaat yang baik untuk iklim yang memburuk.

“Satu hal baik yang dapat kami katakan tentang ini adalah bahwa Gereja bawah tanah semakin diperlengkapi dengan baik untuk menghadapi badai,” katanya.

“Gereja tidak terlihat dan telah belajar bagaimana beroperasi di bawah tanah.”

Release International telah bermitra dengan organisasi lain untuk menyediakan literatur Kristen, materi pemuridan digital dan siaran untuk mendorong dan memperlengkapi orang percaya di Afghanistan dan negara-negara tetangga.

“Dukungan dan dorongan melalui gelombang udara, baik melalui radio, televisi satelit atau media sosial, tidak pernah lebih dibutuhkan daripada sekarang ini,” kata Robinson.

 

READ  Brian Houston Dari Hillsong Mengaku Tidak Bersalah

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*