Alister McGrath Tentang Iman Sains dan Semangat Teologi

Teolog terkemuka Alister McGrath menjelaskan bagaimana ia kembali ke agama Kristen dari ‘negeri yang jauh’ dari Marxisme dan ateisme ilmiah dalam buku terbarunya, Kembali dari Negeri yang Jauh.

Buku ini diterbitkan dalam seri My Theology  baru dari Darton, Longman & Todd di mana para teolog terkenal menulis tentang pengaruh pribadi dan intelektual yang telah membentuk karya mereka.

Lahir di Belfast pada tahun 1953 dan dibaptis di Gereja Anglikan Irlandia, Profesor McGrath belajar kimia di Universitas Oxford pada 1970-an sebelum beralih ke teologi.

Dia sekarang adalah Profesor Sains dan Agama Andreas Idreos di Oxford dan buku-buku terlarisnya termasuk The Dawkins Delusion?: Atheist Fundamentalism and the Denial of the Divine , di mana dia menantang The God Delusion, oleh ahli biologi ateis Richard Dawkins.

Christian Today berbicara kepada Profesor McGrath tentang buku barunya dan pentingnya teologi yang baik untuk kehidupan dan kesaksian Gereja.

CT: Anda memulai buku Anda dengan pernyataan ini: “Saya tidak pernah berharap menjadi seorang teolog Kristen, terutama karena saya tidak pernah berharap menjadi seorang Kristen.” Apa hal utama yang membuat Anda tertarik pada Kekristenan di Oxford pada tahun 1970-an?

AM: Saya adalah seorang ateis ketika saya tiba di Oxford, meskipun saya memiliki beberapa keraguan yang berkembang tentang apakah ateisme benar-benar sesederhana dan rasional seperti yang saya pikirkan. Keraguan saya meningkat ketika menjadi jelas bahwa teman-teman ateis saya di Oxford tidak dapat membuktikan bahwa kepercayaan mereka benar. Perlahan-lahan saya mulai melihat bahwa ateisme adalah masalah iman, bukan sesuatu yang dapat dibuktikan.

Teman-teman ini percaya bahwa tidak ada Tuhan, tetapi tidak dapat menunjukkan bahwa ini benar. Saya tertarik pada ateisme saat remaja karena kepastiannya yang jelas, dan sekarang saya mulai menyadari bahwa itu sebenarnya adalah sebuah keyakinan. Ketika saya bertemu dan berbicara dengan banyak mahasiswa dan akademisi yang beragama Kristen, saya mulai menyadari bahwa saya telah salah memahami apa itu Kekristenan.

READ  Menunggu Dengan Harapan di Masa Adven Menjelang Natal

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


Website Protected by Spam Master