Amerika Serikat Mungkin Mencapai Tingkat Pernikahan Terendah

<

Amerika Serikat mungkin telah mencapai tingkat pernikahan terendah dalam lebih dari 100 tahun pada tahun 2020, tetapi popularitas acara televisi realitas seperti ” Menikah pada Pandangan Pertama ” dan penelitian baru menunjukkan bahwa bukan kurangnya keinginan di kalangan orang dewasa untuk menikah. menyebabkan kemerosotan, tetapi perjuangan di antara banyak orang untuk menemukan pasangan yang tepat. Dan perjuangan ini bisa membahayakan bangsa dalam jangka panjang.

Data baru menunjukkan bahwa penurunan tingkat perkawinan berjalan seiring dengan penurunan tingkat kesuburan. Para peneliti sekarang memperingatkan bahwa tanpa intervensi yang tepat, penurunan terus-menerus dalam tingkat kesuburan bangsa akan menyebabkan penuaan dan penyusutan populasi AS, penurunan produktivitas dan ketidakstabilan dalam pembiayaan program hari tua seperti Jaminan Sosial dan Medicare.

“Ketika lebih sedikit wanita yang menikah, lebih sedikit bayi yang lahir. Faktanya, sekitar setengah dari penurunan kesuburan sejak 2008 dapat dikaitkan dengan perubahan komposisi perkawinan, menurut analisis oleh Lyman Stone, ”Wendy Wang, direktur penelitian di Institute for Family Studies, mengatakan dalam penelitian singkat yang baru-baru ini diterbitkan. .

Gallup research  menunjukkan bahwa sejak 2015, kurang dari 50% orang dewasa AS telah terdaftar sebagai menikah, penurunan selama bertahun-tahun dari 64% konsisten antara 1978 dan 1983. Sejak Resesi Hebat pada 2007, tingkat pernikahan dan kesuburan terus menurun .

Menurut data yang dikutip dalam ringkasan Wang, pernikahan berdampak signifikan pada tingkat kesuburan karena wanita yang menikah memiliki tingkat kesuburan yang lebih tinggi daripada yang belum menikah. Pada tahun 2020, misalnya, tingkat kelahiran untuk wanita menikah adalah 81 per 1.000 antara usia 15-44. Itu hanya 39 per 1.000 untuk wanita yang belum menikah pada usia yang sama.

Dia mencatat bahwa seorang wanita Amerika diharapkan memiliki sekitar 1,6 anak dalam hidupnya, yang jauh di bawah tingkat penggantian populasi 2,1 anak per wanita.

READ  Lima Cara Orang Kristen Menjadikan 2022 Baik Bagi Jurnalis

“Sederhananya, hal lain dianggap sama, jika tingkat pernikahan tetap sama sejak 2008, tingkat kesuburan AS akan berada di sekitar tingkat penggantian,” kata Wang.

Namun, survei YouGov oleh IFS dan Wheatley Institution menunjukkan bahwa alasan utama orang tidak memiliki jumlah anak yang mereka inginkan adalah, “Saya masih mencari pasangan/pasangan yang tepat.”

Beberapa 44% orang Amerika berusia 18-55 yang ingin memiliki anak (pertama atau lebih) menyatakan alasan ini dibandingkan dengan 36% yang menyebutkan alasan keuangan, dan 25% yang menyalahkan gaya hidup dan pilihan karir mereka.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*