Kongres Lausanne Tentang Evangelisasi Dunia di Korea Selatan 2024

<

Gerakan Lausanne akan mengadakan pertemuan global berikutnya di Seoul, Korea Selatan, pada bulan September 2024, menandai peringatan 50 tahun ketika gerakan itu mengadakan pertemuan pertamanya.

Dikenal sebagai Kongres Lausanne Keempat tentang Evangelisasi Dunia, acara 2024 ini diharapkan dapat mempertemukan ribuan pemimpin Kristen di seluruh dunia.

CEO Gerakan Lausanne Michael Oh membuat pengumuman pada hari Rabu selama pertemuan para pemimpin agama di kampus Incheon Community Church Onnuri.

Dalam pengumumannya, Gerakan Lausanne menyatakan bahwa mereka percaya pertemuan itu “akan menjadi momen penting dalam sejarah Kristen dengan Kongres Lausanne Keempat yang diselenggarakan di Seoul oleh Korea, Jepang, dan gereja Asia yang lebih luas, dalam kemitraan yang erat dengan para pemimpin dari seluruh Asia. .”

“Gereja global berada pada titik kritis yang perlu mempertimbangkan kesatuan dan kesaksiannya di dunia saat kami berusaha mencapai visi melihat Injil menjangkau setiap orang, gereja pemuridan untuk setiap orang dan tempat, pemimpin seperti Kristus di setiap gereja dan sektor, dan pengaruh kerajaan di setiap bidang masyarakat,” kata organisasi tersebut.

“Seoul 2024 akan menjadi perayaan Injil dan Tuhan kita yang penuh kasih, pengampun, dan pengasih yang telah mengundang kita untuk bergabung dengan misi-Nya di dunia … Doa kami adalah agar dunia akan terlihat indah berbeda di tahun-tahun dan generasi mendatang karena Seoul 2024.”

Menelusuri asal-usul Lausanne Juli 1974 ketika Pendeta Billy Graham mengorganisir pertemuan multi-hari di Lausanne, Swiss, yang dihadiri oleh sekitar 2.300 pemimpin Kristen dari sekitar 150 negara.

Awalnya dikenal sebagai Kongres Internasional Pertama tentang Evangelisasi Dunia, tema pertemuan tahun 1974 adalah “Biarkan Bumi Mendengar Suara-Nya.”

 

READ  Pemimpin Gereja London Memikirkan Kembali Panggilan Penginjilan

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*