Bagaimana Martin Luther King Jr. Menginspirasi Anak Laki-laki

<

Bagi banyak dari kita, Januari adalah waktu di mana kita mengejar tujuan dan resolusi yang telah kita tetapkan untuk diri kita sendiri dengan energi dan niat yang diperbarui. Ini adalah waktu untuk merefleksikan diri, fokus, dan bertanya pada diri sendiri pertanyaan penting tentang apa yang benar-benar kita inginkan dari kehidupan. Dan karena Januari adalah bulan di mana kita merayakan kehidupan Dr. Martin Luther King Jr., sudah sepantasnya pertanyaan nomor satu di benak saya saat ini datang langsung dari sang pahlawan sendiri:

“Pertanyaan hidup yang paling gigih dan mendesak adalah, ‘Apa yang Anda lakukan untuk orang lain?”

Kutipan dari Martin Luther King Jr. ini benar-benar menandai hidup saya. Sebagai seorang anak muda, saya mengalami segala macam luka yang berhubungan dengan rasisme. Karena saya dibesarkan dalam keluarga yang beragam ras, saya tidak pernah jatuh nyaman ke dalam salah satu kategori ras di mata orang lain. Untuk memperumit masalah, sekolah tempat saya bersekolah 100% kulit putih, dan lingkungan tempat saya tinggal 95% kulit hitam. Saya tidak benar-benar “cocok” dengan kedua lingkungan tersebut, dan sebagai hasilnya saya mengalami semua jenis ketegangan rasial.

Saya ingat memandang Martin Luther King sebagai pahlawan. Saya ingat berpikir bahwa dia benar-benar dapat membantu membawa rekonsiliasi ke negara kita yang terpecah. Dan kemudian, ketika saya berusia delapan tahun, saya ingat pahlawan saya terbunuh. Yang bisa saya pikirkan saat itu adalah betapa tidak adilnya itu. Saya merasakan beban ketidakadilan, dan saya bertanya-tanya, “apa yang bisa kita lakukan?” Akhirnya, ketika saya terus merenungkan pembagian di dunia kita, pertanyaan saya mulai bergeser. Saya menyadari bahwa kita semua harus mulai dari suatu tempat jika kita ingin melihat bumi lebih terlihat seperti surga. Jadi saya mulai bertanya pada diri sendiri, “apa yang bisa saya lakukan?” Dan mengikuti petunjuk Dr. King, saya mulai bertanya pada diri sendiri “apa yang saya lakukan – sekarang – untuk orang lain?”

READ  Bintang Musik Kristen Berkumpul di Dove Awards 2021

Pertanyaan ini telah menjadi kekuatan penuntun bagi hidup saya sepanjang setiap musim baru. Itu mengilhami saya ketika saya bermain sepak bola dengan rekan satu tim yang beragam yang semuanya menganggap satu sama lain sebagai keluarga – sementara dunia di sekitar saya sangat terpecah secara ras. Alih-alih menyerah pada frustrasi atau keputusasaan ketika saya menyaksikan perpecahan rasial ini, saya bertanya pada diri sendiri apa yang dapat saya lakukan setiap hari untuk memengaruhi orang-orang yang berada tepat di depan saya. Saya bertanya pada diri sendiri bagaimana saya bisa melayani rekan tim saya. Terlepas dari apa yang terjadi di dunia sekitar saya, saya tahu bahwa saya dapat membuat dampak dengan bekerja untuk menunjukkan kasih Kristus yang nyata kepada orang-orang di sekitar saya melalui tindakan saya.

Pertanyaan “apa yang saya lakukan untuk orang lain?” juga membara di hati saya ketika saya membantu memulai Rock Church pada tahun 2000 dan menyaksikannya berkembang menjadi salah satu gereja dengan keragaman ras yang paling indah di negara ini. Saya tidak pernah berencana untuk menjadi seorang pendeta, tetapi keinginan saya untuk menjalani kehidupan yang mengarahkan orang kepada Yesus dan membantu mereka menemukan komunitas jauh lebih menarik daripada tujuan dan ambisi pribadi saya. Saat saya fokus melayani orang lain, saya melihat Tuhan mengambil sedikit roti dan ikan yang saya tawarkan dan melipatgandakannya melebihi harapan saya (Matius 14:13-21).

Akhirnya, pertanyaan “apa yang saya lakukan untuk orang lain?” memotivasi saya ketika saya memutuskan untuk menulis buku The Third Option dan akhirnya meluncurkan kursus pelatihan kesamaan kami. Karena latar belakang saya, saya tahu bahwa begitu banyak perpecahan rasial disebabkan karena kita tidak mengerti atau fokus pada kesamaan yang kita miliki. Daripada memiliki mentalitas “kita vs. mereka”, kita harus memahami bahwa sebagai manusia kita jauh lebih mirip daripada berbeda.

READ  The Jesus Music: Bagaimana Musik Kristen Menyelamatkan Jiwaku

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*