Bangkitnya Kaum Muda di Amerika Telah Dimulai

/script>

Michael Brown bersama para remaja di Arise Church di Tampa, Florida | Courtesy of Michael Brown

Melihat hal-hal melalui mata alami, tanpa iman dan wawasan rohani,  bagi kaum muda di Amerika tidak terlihat baik dalam hal iman mereka kepada Tuhan.

Saat tahun 2018, Barna dapat melaporkan bahwa, “Lebih dari generasi sebelumnya, Gen Z tidak menegaskan identitas agama. Mereka mungkin tertarik pada hal-hal spiritual, tetapi dengan titik awal yang sangat berbeda dari generasi sebelumnya, banyak dari mereka menerima pendidikan dasar tentang Alkitab dan Kekristenan. Dan itu menunjukkan: Persentase Gen Z yang diidentifikasi sebagai ateis adalah  dua kali lipat  dari populasi orang dewasa AS” (penekanan pada aslinya).

Mengutip dari The Kaleidoscope Effect: What Emerging Generations Seek in Leaders, sebuah artikel di Logos.com mencatat bahwa, “Padahal 85% dari generasi pendiam (lahir 1928–1945) menyebut diri mereka Kristen, hanya 56% generasi milenial yang lebih muda saat ini (lahir 1990). –1996) melakukan hal yang sama, meskipun sebagian besar (sekitar 8 dari 10) dibesarkan di rumah ibadah. Selama 70 tahun terakhir, setiap generasi berturut-turut ditemukan semakin sedikit orang Kristen, dan sebagian besar orang Kristen yang tersisa saat ini berusia di atas 35 tahun.”

Artikel yang sama mencatat bahwa, “Menurut  laporan The State of Religion and Young People  dari Springtide Research, ‘Hampir 40% anak muda berusia 13–25 menunjukkan bahwa mereka tidak berafiliasi, baik agnostik, ateis, atau ‘tidak ada yang khusus.’”

Terkait langsung dengan semua ini adalah temuan dalam jajak pendapat Barna tahun 2021 bahwa, “Hampir 40% Gen Z AS, 30% Pemuda Kristen Mengidentifikasi sebagai LGBTQ.” (Jajak pendapat Gallup terbaru menempatkan statistik sekitar setengah atau kurang dari temuan Barna, tetapi angka ini masih sangat signifikan, trennya secara dramatis lebih tinggi daripada di antara generasi yang lebih tua.

READ  Setelah Afghanistan Bagaimana Dunia Barat Sekarang?

Lalu, mengapa saya mengatakan bahwa kebangkitan kaum muda telah dimulai di Amerika? Hal ini tentunya bukan melalui analisis statistik yang diterbitkan, juga bukan melalui survei pribadi saya terhadap ratusan gereja dan pelayanan pemuda di Amerika.

Sebaliknya, itu adalah sesuatu yang saya rasakan dalam roh saya, diperkuat oleh sesuatu yang telah saya saksikan dengan frekuensi yang semakin meningkat, yaitu, gerakan Roh yang dalam dan kuat di antara kaum muda yang lapar secara rohani. Ditambah lagi dengan semakin matangnya tuaian di kalangan generasi muda karena meningkatnya kecemasan, depresi, kesepian, ketakutan, dan ketidakpastian yang sering mereka alami. Ini membuat mereka lebih terbuka untuk mencari pertolongan dan perubahan dari Tuhan.

Baru-baru ini, Pendeta Brent Simpson mengirimi saya foto yang diambil menjelang akhir kebaktian Minggu malam mereka pada tanggal 29 Januari.

Brent adalah pendeta Assembly of God yang ditahbiskan yang memimpin Arise Church di Tampa (dengan tiga kampus lokal). Dia juga membantu para pendiri gereja dan mereka yang bekerja untuk merevitalisasi jemaat tua yang sekarat di denominasinya. Dan dia memandang saya sebagai mentor selama bertahun-tahun, karena itu, saya dapat melihat secara langsung apa yang dilakukan Roh di tengah-tengah mereka.

Tanggal 29 Januari adalah hari terakhir dari puasa bersama selama 21 hari, artinya banyak anggota berpuasa selama sebagian atau seluruh periode waktu tersebut, juga berkumpul untuk waktu-waktu doa khusus.

Di akhir kebaktian, setelah saya memanggil semua yang hadir untuk menyerahkan hidup mereka sekali lagi kepada Tuhan, saya kemudian memanggil semua orang muda yang hadir untuk bergabung dengan saya di mimbar, dari anak-anak hingga mahasiswa.

Panggung segera penuh sesak, ketika orang-orang muda ini mulai berseru kepada Tuhan untuk melanjutkan generasi mereka. (Dan ingat: mereka sudah pergi ke kebaktian gereja pagi itu dan sekarang kembali pada Minggu malam.)

READ  David Platt Desak Kaum Muda Hindari Kekristenan Yang 'Nyaman'

Foto yang dikirim Brent kepada saya melambangkan pepatah bahwa satu gambar bernilai ribuan kata, seperti yang Anda lihat, hasrat, pengabdian, kelaparan, dan semangat anak-anak dan dewasa muda ini. Ini bukan tentang hiburan atau hype. Ini tentang Yesus. Semua untuk Yesus! Hati dan jiwa dan pikiran dan kekuatan untuk Tuhan!

Saya kemudian berpaling kepada orang-orang muda ini dan berkata dengan penuh keyakinan, “Lihat saya! Aku tidak bermimpi! Anda akan melihatnya dengan mata kepala sendiri! Anda akan melihat kebangkitan masa muda yang hebat! Anda akan melihatnya!”

Di masa lalu, ketika dicengkeram dengan cara yang sama oleh Roh, saya berpaling ke kerumunan siswa sekolah pelayanan dan meyakinkan mereka tentang apa yang akan terjadi. Saya tahu apa yang saya katakan itu benar seperti saya tahu nama saya sendiri, dan dengan rahmat Tuhan, hal-hal itu telah terjadi.

Sekarang, saya yakin bahwa sesuatu sedang terjadi di sini di Amerika di antara orang-orang muda, sesuatu yang akan mendalam dan bertahan lama dan secara radikal mengubah. Dan jika masuk cukup dalam, itu bahkan sesuatu yang, seiring waktu, dapat mengubah arah bangsa.

Dan saya tidak mengatakan ini karena satu kebaktian di satu gereja – meskipun, sekali lagi, momen sakral yang tertangkap kamera itu tak ternilai harganya – tetapi karena saya telah melihat pemandangan serupa di seluruh Amerika. Tuhan dengan kuat bergerak!

Tentu saja, Tuhan selalu bergerak di setiap generasi, dan selalu ada kantong-kantong kecil orang muda yang lapar secara rohani. Saya bersyukur atas ribuan orang yang telah mencari Tuhan dalam doa dan puasa selama 25+ tahun terakhir.

Tapi saya benar-benar percaya sesuatu yang baru telah dimulai di antara kita, itulah sebabnya saya mengumumkan di radio pada akhir Januari bahwa gelombang pertama kebangkitan telah melanda Amerika. Dan, seperti yang akan diingat oleh banyak pembaca, sekitar satu minggu kemudian, Tuhan Sendiri memberikan tanda seru pada topik kebangunan rohani di Amerika, mengirimkan pencurahan baru ke Universitas Asbury.

READ  5 Cara Menanamkan Ketahanan Pada Anak-Anak

Sejak saat itu, saya menerima laporan tentang pertemuan-pertemuan penting yang berlangsung di berbagai kampus, termasuk Harvard .

Maka, marilah kita berseru sekali lagi agar generasi muda ini mengalami perjumpaan yang mulia dengan Tuhan yang telah bangkit, dan marilah kita bersiap untuk tuaian yang akan datang. Sekarang waktunya!

Dr. Michael Brown, Kontributor Op-Ed CP – Pembawa acara dari  program radio Line of Fire yang disindikasikan secara nasional. Penulis Revival Or We Die: A Great Awakening Is Our Only Hope 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*