Gereja Harus Menawarkan Kepedulian & Konseling

/script>

 

Sementara lebih dari separuh orang Kristen dari populasi percaya bahwa gereja harus menawarkan kepedulian dan konseling kepada komunitas mereka, kebanyakan pendeta tidak setuju, menurut penelitian terbaru dari Barna Group.

Dalam analisis data yang dikumpulkan  pada tahun 2015, 2020, dan 2022, para peneliti Barna mengukur bagaimana para pendeta, orang Kristen, non-Kristen, dan populasi umum dewasa AS melihat peran gereja dalam masyarakat saat ini.

Sementara hanya 31% pendeta, 38% non-Kristen dan 48% orang dewasa AS, secara umum, percaya gereja harus menawarkan konseling dan perawatan di komunitas mereka, lebih dari setengah orang Kristen (52%) berpikir gereja harus menawarkan layanan ini. kepada komunitas mereka, jajak pendapat menunjukkan.

Riset tentang para pendeta dikumpulkan dari 585 wawancara online dengan pendeta senior Protestan di AS dari 6–16 September 2022.

Mayoritas pendeta percaya peran utama mereka dalam komunitas adalah untuk memberi tahu orang lain tentang Yesus (84%), membantu orang Kristen bertumbuh (75%), secara praktis membantu mereka yang membutuhkan (64%), memberikan bantuan langsung kepada orang yang membutuhkan ( 57%), mengajar atau melayani anak (55%) dan merawat orang tua dan janda (52%).

Pada beberapa poin data, termasuk apakah gereja harus menawarkan konseling dan kepedulian kepada komunitas mereka, ada keterputusan yang jelas antara bagaimana pendeta, orang Kristen, non-Kristen dan penduduk dewasa AS pada umumnya melihat peran mereka dalam masyarakat.

Dibandingkan dengan pendeta, orang Kristen menempatkan prioritas yang lebih tinggi pada gereja yang menawarkan konseling dan perawatan daripada merawat orang tua dan janda (38%), mengajar atau melayani anak-anak (46%) dan secara praktis membantu mereka yang membutuhkan (46%).

“Jelas, ini melampaui apa yang diinginkan pendeta untuk jemaat mereka, apa yang diinginkan jemaat dari pendeta mereka, dan apa yang diinginkan tetangga dari gereja lokal mereka. ‘Gereja’ adalah konsep yang luas bagi banyak orang, dan sementara tidak mungkin untuk memenuhinya. setiap harapan yang ditimbulkannya, para pemimpin harus memperhatikan perbedaan penting antara apa yang diinginkan orang dari gereja dan apa yang menurut pendeta harus mereka tawarkan,” catat para peneliti dalam kutipan dari   seri Barna’s Resilient Pastor .

READ  PGLII Menjaga Api Injil Terus Menyala

Serial ini mengeksplorasi bagaimana pendeta, Kristen dan non-Kristen mengatakan sebuah gereja harus muncul di komunitasnya.

“Ada cara bagi pendeta dan komunitas untuk memahami (atau setidaknya dalam bagian yang sama) tentang peran gereja dalam komunitas mereka – tetapi itu akan membutuhkan kerendahan hati, introspeksi, dan yang paling penting, komunikasi terbuka untuk Kesana.”

Temuan ini muncul setelah  penelitian sebelumnya yang dilaporkan oleh The Christian Post  menunjukkan betapa banyak gereja yang tidak diperlengkapi dengan baik dalam melayani anggota komunitas mereka yang bergumul dengan kesehatan mental mereka.

Pada puncak pandemi, Barna dan mitra penelitian Pepperdine University’s Boone Center for the Family menemukan bahwa 58% orang dewasa AS dan 54% orang Kristen yang taat dilaporkan memiliki setidaknya satu masalah relasional, emosional, atau kesehatan mental yang memengaruhi hubungan terpenting mereka. Temuan ini disorot dalam laporan ” Memulihkan Hubungan: Bagaimana Gereja Dapat Membantu Orang Menyembuhkan & Mengembangkan Hubungan yang Sehat .”

“Saya selalu percaya bahwa Gereja adalah sumber daya yang hebat bagi orang-orang untuk pergi menerima bantuan dengan hal-hal seperti kecemasan dan depresi. Meskipun, selama beberapa tahun terakhir, ada beberapa pemisahan [dalam cara kami merawat orang] — para profesional berurusan dengan masalah perawatan kesehatan mental dan orang-orang gereja menangani masalah spiritual – dan saya pikir kami telah melewatkan banyak peluang di sini,” Direktur Eksekutif Boone Center Sharon Hargrave mengatakan kepada Presiden Barna David Kinnaman dalam sebuah wawancara.

“Saya percaya Gereja sangat cocok untuk membantu masalah hubungan dan kesehatan mental, dan program kami di Boone Center for the Family dirancang khusus untuk menjalin teologi dan psikologi sedemikian rupa sehingga pekerja kesehatan mental dan gereja dapat bekerja sama.”

READ  Benarkah Gereja Kehilangan Rasa Asin?

Peneliti Barna menemukan bahwa saat mereka melewati pandemi COVID-19, hanya tiga dari 10 pendeta (30%) yang melaporkan merasa “diperlengkapi dengan sangat baik” untuk membantu jemaat mereka melalui masalah mental dan emosional mereka.

Pada tahun 2021, misalnya,  survei pendeta PC(USA) tentang masalah kesehatan mental  menemukan bahwa 44% dari 4.507 pendeta yang disurvei melaporkan bahwa mereka “belum dilatih untuk mengenali masalah kesehatan mental atau bagaimana melayani individu dan keluarga yang menghadapi masalah kesehatan mental.” mereka.”

Banyak pendeta sendiri bergumul dengan kesehatan mental mereka dan kadang-kadang menjadi begitu terasing sehingga mereka  melakukan bunuh diri .

Bereaksi pada tahun 2018 terhadap  kasus bunuh diri terkenal  dari pembawa acara CNN Anthony Bourdain dan perancang busana ikonik Kate Spade, orang yang selamat dari bunuh diri Rasul Bryan Meadows, yang memimpin Embassy Church International di Atlanta, memperingatkan para pengikutnya bahwa mereka harus mengambil langkah-langkah untuk menjaga kesehatan mental mereka sendiri. dan tidak memperlakukan pendeta mereka seperti terapis.

“Orang-orang kreatif membutuhkan PENDETA dan TERAPIS!!! Pendeta Anda BUKAN terapis Anda, dan terapis Anda BUKAN Pendeta Anda. Sementara setiap orang harus memanfaatkan sumber daya ini dalam hidup mereka, untuk KREATIF itu mutlak diperlukan,” tulis Meadows. “Ketika hidup Anda dihabiskan untuk memproses rangsangan, emosi, dan pengalaman yang intens, Anda harus mengatasi konstipasi emosional dan psikologis. Ketika Anda terus-menerus hidup untuk membuat orang lain bahagia dan terinspirasi, Anda perlu memahami bagaimana hal itu berdampak buruk pada kesehatan emosional dan mental Anda.”

Data yang dikutip oleh Health.com  menunjukkan penyakit mental telah meningkat di Amerika Serikat “karena meningkatnya media sosial, pandemi COVID-19, dan tren sosial yang menghasilkan unit keluarga yang lebih kecil dan keterlibatan komunitas yang lebih sedikit.” Sekitar 20% populasi dilaporkan mengalami beberapa bentuk penyakit mental, setara dengan lebih dari 50 juta orang.

READ  RAPI & PGLII Serukan PEMILU Aman dan Damai

Mental Health in America mencatat bahwa sekitar 54,7% orang dewasa dengan penyakit mental tidak mendapatkan pengobatan.

Pada bulan Maret, Pendeta AR Bernard, pemimpin  Christian Cultural Center Kota New York yang beranggotakan 40.000 orang,  yang memiliki pengalaman selama 45 tahun dalam pelayanan, membagikan beberapa praktik terbaik untuk kesehatan mental yang optimal selama pertemuan lintas agama tentang masalah ini. Dia menyarankan alasan beberapa orang mungkin masih mencari gereja atau pemimpin agama untuk konseling dan perawatan bisa jadi karena stigma seputar perawatan kesehatan mental di masyarakat.

“Ketika 9/11 melanda, saya mendapat panggilan untuk pertemuan pendeta. Karena yang mereka temukan adalah bahwa responden pertama yang mengalami trauma dengan apa yang mereka hadapi, setiap hari, itu sangat intens. Mereka tidak melakukannya. tidak ingin bertemu dengan … profesional kesehatan atau kesehatan mental,” kenang Bernard.

“Mereka ingin bertemu dengan imam mereka, pendeta mereka, pemimpin rohani mereka, seorang rabi. Itu hampir 22 tahun yang lalu, banyak yang telah berubah. Salah satu alasan mengapa mereka ingin bertemu dengan pendeta mereka adalah karena stigma yang terkait dengan penyakit mental. kesehatan dan mencari perawatan kesehatan mental,” jelasnya. “Terima kasih untuk milenial, untuk menghilangkan stigma. Jadi sekarang Anda dapat mengatakan, ‘Saya akan menemui terapis saya,’ atau seperti, ‘terapis saya mengatakan kepada saya tempo hari,’ dan tidak membuat orang melihat Anda. lucu. Kita sudah jauh.”

CP-Leonardo Blair, Senior Features Reporter

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*