Makan Bersama Keluarga Yang Terjadi Selama Pandemi Harus Dijaga

<

Untuk semua orang tua yang merasa lelah karena memasak, membersihkan, dan merencanakan sejuta makanan selama pandemi, ada kabar baik. Komensalitas, atau berbagi makanan dengan orang lain, bermanfaat bagi kesehatan fisik dan mental Anda.

Kebanyakan orang tua sudah mengetahui bahwa waktu makan keluarga sangat baik untuk tubuh, otak, dan kesehatan mental anak. Lebih dari dua dekade penelitian mengungkapkan bahwa anak-anak yang makan bersama keluarga mereka berprestasi lebih baik di sekolah dan memiliki kosakata yang lebih banyak. Mereka juga memiliki tingkat depresi, kecemasan dan gangguan makan yang lebih rendah, serta pola makan yang lebih sehat dan kesehatan kardiovaskular yang lebih baik.

Tetapi apa yang mungkin datang sebagai berita tak terduga bagi orang tua yang terkepung adalah bahwa makanan bersama yang sama ini juga baik untuk orang dewasa. Sepanjang rentang kehidupan, mulai dari orang tua muda yang makan dengan balita hingga orang tua yang membicarakan tentang strategi mengatasi pandemi dengan anak-anak usia sekolah mereka dan orang dewasa yang memenuhi syarat Medicare yang makan bersama generasi yang lebih muda, makan bersama dikaitkan dengan pola makan yang lebih sehat dan suasana hati yang lebih baik.

Sehat untuk semua orang dewasa, tetapi terutama untuk orang tua

Untuk orang dewasa, baik dengan dan tanpa anak, ada banyak manfaat kesehatan untuk makan bersama orang lain. Bahkan orang dewasa yang tidak berhubungan, seperti petugas pemadam kebakaran, telah meningkatkan kinerja tim saat mereka memasak dan makan bersama sambil menunggu panggilan untuk bertindak.

Di sisi lain, para peneliti telah menemukan bahwa makan sendiri dikaitkan dengan peningkatan kemungkinan melewatkan makan dan efek hilir – asupan nutrisi yang lebih rendah, energi yang berkurang, dan kesehatan nutrisi yang lebih buruk.

READ  Istri Pendeta Di California Bunuh Diri Karena Masalah Kesehatan Mental

Terlepas dari status orang tua, orang dewasa yang makan bersama orang lain cenderung makan lebih banyak buah dan sayuran dan lebih sedikit makanan cepat saji dibandingkan mereka yang makan sendiri. Bahkan ketika juru masak rumahan tidak terlalu fokus pada masakan sehat, makanan rumahan menurunkan kemungkinan orang dewasa akan mengalami obesitas. Ukuran porsi besar, makanan yang digoreng dan tangan yang berat dengan mentega lebih umum di restoran daripada di dapur warga sipil.

Orang dewasa yang memarkir piring makan mereka di depan televisi mungkin memiliki peluang kenaikan berat badan yang lebih besar, seperti bukti dari AS, Swedia, Finlandia, dan Portugal yang mendukung hubungan antara obesitas dan makan malam anak-anak sambil menonton TV.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*