Inspirasi Dari ‘Santo Afrika’ Apolo Kivebulaya

<

Beberapa pahlawan iman dilupakan dan pantas ditemukan kembali. Salah satunya adalah Apolo Kivebulaya, seorang pekerja gereja yang luar biasa di Afrika selama 40 tahun dan pengingat cara begitu banyak orang Kristen Afrika telah menyebarkan agama Kristen di benua itu.

Apolo lahir dalam keluarga petani pada tahun 1864 di Kampala di tempat yang sekarang bernama Uganda, dan diberi nama ‘Waswa’. Itu adalah saat ketika dunianya mulai berubah secara dramatis. Pengukiran benua yang luar biasa oleh kekuatan-kekuatan Eropa telah dimulai, dan bersamaan dengan itu datanglah misionaris Eropa dengan Injil.

Misionaris pertama tiba di Uganda pada tahun 1877 dan agama Kristen menyebar dengan cepat. Segera mendapat tentangan dan pada pertengahan tahun 1880-an raja memerintahkan pembunuhan brutal terhadap orang-orang Kristen yang pindah agama – ‘Para Martir Uganda’ yang terkenal.

Beberapa waktu kemudian, Waswa menjadi seorang Kristen, mengambil nama Apolo setelah Apolos, pemimpin gereja dari Kisah Para Rasul 18. Dia dibaptis pada tahun 1895 dan segera mulai bekerja dengan Gereja Anglikan. Dia menikah sebentar tetapi istrinya meninggal; memutuskan bahwa Tuhan ingin dia tetap melajang, dia memilih untuk tidak menikah lagi.

Seorang pria dengan energi dan antusiasme yang luar biasa, Apolo memulai perintisan gereja. Di bawah kepemimpinan Church Missionary Society dia bekerja di kaki bukit barat laut Uganda dan, jelas berbakat dalam penginjilan, melihat banyak pertobatan dan awal dari banyak jemaat baru.

Segera Apolo menerima tantangan untuk pergi ke barat untuk menginjili suku-suku di daerah yang dikuasai Belgia yang sekarang menjadi Republik Demokratik Kongo, dan berangkat, melintasi Pegunungan Rwenzori yang tertutup salju di musim dingin. Saat dia akhirnya bisa menatap ke barat ke jantung Afrika dia menulis: ‘Saya berdiri dan melihat jauh ke Kongo. Prospek itu membuatku takut.’ Namun didorong oleh imannya, keberaniannya, dan belas kasihannya bagi mereka yang tidak mengenal Yesus, ia terus maju.

READ  Hillsong UK Beli Teater London Utara Yang Ikonik

Meskipun sekarang menemukan dirinya dalam budaya yang sangat berbeda, khotbahnya yang kuat bertemu dengan sukses besar. Namun, yang kurang populer adalah tuntutannya, bukan hanya untuk pertobatan, tetapi juga untuk gaya hidup yang berubah. Menemukan kesempatan untuk mengusirnya, seorang kepala suku menyuruh Apolo dikawal kembali ke penjara di Uganda. Di sana, dengan sangat putus asa, Apolo mendapat penglihatan di mana Yesus muncul bersinar seperti matahari, mengatakan kepadanya, ‘Tenanglah, karena Aku bersamamu.’

Akhirnya, Apolo dibebaskan tetapi otoritas kolonial Belgia telah menutup perbatasan dan selama 20 tahun dia tinggal di Uganda sebagai pendiri gereja. Di sana ia melakukan perjalanan ratusan mil setiap tahun dengan berjalan kaki (seumur hidup ia tidak pernah memakai sepatu) dan dengan sepeda. Dia berkhotbah sederhana, menekankan Yesus dan salib tetapi selalu bersikeras bahwa petobat menghidupi iman baru mereka secara konsisten. Dia mendorong penerjemahan Alkitab ke dalam bahasa lokal dan secara khusus memperhatikan masalah-masalah sosial seperti pendidikan dan perawatan bayi dan wanita terlantar.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*