Jumlah Kematian Akibat Eutanasia Meningkat Setiap Tahunnya

/script>

Lebih dari 8.700 orang meninggal karena eutanasia di Belanda pada tahun 2022, dengan peningkatan permintaan sebesar 34% yang berasal dari pasien demensia, menurut data dari komite pemantauan regional yang juga melihat lonjakan pasangan yang ingin mati bersama. 

Pada tahun 2022, jumlah orang yang meninggal akibat eutanasia naik menjadi 8.720, meningkat hampir 14%, menurut DutchNews , yang menyebutkan jumlah kematian akibat eutanasia meningkat hampir 10% setiap tahunnya.

Persentase kematian terkait eutanasia di Belanda naik dari 4,5% menjadi 5,1% di antara semua kematian tahun lalu. Selain itu, RTE mencatat bahwa 288 permintaan eutanasia dilakukan pada pasien demensia, meningkat 34% dari tahun 2021.

Sebanyak 379 pasangan yang menderita berbagai penyakit meninggal karena eutanasia karena dilaporkan merasa tidak memiliki kesempatan untuk sembuh, meningkat 23% dari tahun 2021. Lima puluh delapan dari pasangan ini memilih untuk mati bersama, yang melibatkan pertemuan dengan konsultan terpisah untuk melihat jika kedua pasien memenuhi kriteria eutanasia.

Mengenai orang dengan penyakit kejiwaan yang parah, 115 orang tersebut menerima bantuan untuk mempercepat kematian mereka, jumlah yang sama dengan tahun 2021.

RTE mencatat bahwa dalam 13 kasus, dokter tidak memenuhi persyaratan hukum untuk melakukan kematian dengan bantuan. Di bawah hukum Belanda, euthanasia sah hanya jika pasien mengalami “penderitaan yang tak tertahankan” tanpa harapan perbaikan dan dokter yang merawat memenuhi kriteria perawatan tertentu.

“Sejak eutanasia disahkan 20 tahun lalu, hanya 133 dari 91.565 laporan yang tidak memenuhi kriteria hukum,” lapor DutchNews.

Selama diskusi panel yang diselenggarakan oleh Institute for Human Ecology di The Catholic University of America pada bulan April, berjudul ” Apa yang Dilakukan Euthanasia ke Barat ?”, Profesor Charlie Camosy di Fakultas Kedokteran Universitas Creighton, mengatakan bahwa Parlemen Belanda menyetujui  sebuah RUU melegalkan eutanasia di Belanda pada tahun 2001.  Belgia  meniru contoh ini pada tahun 2002, mengambilnya lebih lanjut pada tahun 2014 dengan mencabut  batasan usia  pada eutanasia pada tahun 2014.

READ  Kanye West Ingin Memulai Kibbutz Kristen

Camosy memperingatkan tentang “lereng licin”, menekankan bahwa menerima bantuan bunuh diri berubah menjadi penerimaan eutanasia. Ini akhirnya berubah menjadi menerima eutanasia untuk penyakit fisik menjadi eutanasia untuk tekanan psikologis, katanya.

Di  Kanada, yang melegalkan bunuh diri dengan bantuan pada tahun 2016, negara tersebut awalnya hanya mengizinkan bunuh diri dengan bantuan dokter untuk warga negara atau penduduk tetap yang berusia 18 tahun atau lebih dengan “penyakit, penyakit, atau kecacatan yang serius dan tidak dapat disembuhkan” yang mencakup “penderitaan yang tak tertahankan dan tak tertahankan”. .”

Parlemen negara memperluas undang-undang pada tahun 2022 untuk pasien dengan cacat fisik yang tidak mengancam, berniat untuk menawarkan bantuan bunuh diri kepada orang-orang dengan penyakit mental pada bulan Maret sebelum pemerintah Kanada mengumumkan  penundaan sementara pada bulan Desember tahun lalu.

Jika Kanada melanjutkan perluasan, itu akan menjadi salah satu dari  enam negara  di mana seseorang yang menderita penyakit mental dapat mencari bantuan untuk bunuh diri.

“Begitu Anda mengizinkannya, sangat sulit untuk mempertahankannya di tempat semula karena secara medis dan moral, tampaknya tidak adil untuk membatasinya pada populasi tertentu yang dimaksudkan,” kata Camosy.

Menurut  data dari Divisi Kesehatan Masyarakat Oregon, 278 orang meninggal akibat bunuh diri yang dibantu pada tahun 2022 di negara bagian tersebut, meningkat 17% dari tahun sebelumnya dan rekor baru. Sejak Oregon melegalkan  bunuh diri yang dibantu pada tahun 1997, lebih dari 3.000 orang di negara bagian itu telah menerima resep di bawah Death With Dignity Act negara bagian, dan 2.454 orang telah meninggal karena meminum obat tersebut.

Di antara kekhawatiran mereka yang mengakhiri hidup mereka, 88,8% mengatakan mereka takut kehilangan kemampuan “untuk terlibat dalam aktivitas yang membuat hidup menyenangkan” dan 86,3% mengatakan mereka khawatir tentang “kehilangan otonomi”. Lebih dari 40% mengatakan mereka khawatir menjadi “beban pada keluarga, teman / pengasuh.”

READ  Aborsi Tidak Hanya Membunuh Anak Tetapi Juga Ibu

Samantha Kamman, Reporter The Christian Post.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*