Gereja Episkopal Kehilangan 61.000 Anggota Sebelum Pandemi

<

Gereja Episkopal kehilangan sedikit lebih dari 61.000 anggota pada tahun 2020 dan melihat penurunan kehadiran ibadah bahkan sebelum penguncian pandemi terjadi, menurut data yang dirilis oleh denominasi.

Konvensi Umum Gereja Episkopal memposting laporan minggu ini tentang statistik 2020 denominasi arus utama liberal dan bagaimana mereka dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya.

Keanggotaan Gereja Episkopal yang Dibaptis menurun dari sekitar 1,798 juta pada tahun 2019 menjadi sekitar 1,736 juta pada tahun 2020 — kehilangan sekitar 61.760 orang.

Total untuk tahun 2020 adalah sekitar 350.000 kurang dari 2.096 juta anggota yang dilaporkan pada tahun 2011 dan kurang dari setengah dari 3,6 juta anggota yang dilaporkan pada tahun 1966.

Laporan lain menunjukkan bahwa jumlah “anggota aktif yang dibaptis” bahkan lebih rendah. Pada tahun 2020, ada lebih dari 1,5 juta anggota aktif Gereja Episkopal yang dibaptis, dibandingkan dengan lebih dari 1,6 juta pada tahun 2019.

Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, denominasi menghitung rata-rata kehadiran hari Minggu dengan menggunakan angka-angka yang dilaporkan dari 1 Januari hingga 1 Maret 2020, karena pembatalan ibadah terkait pandemi COVID-19 dimulai pada bulan Maret.

Bahkan sebelum penguncian pemerintah memaksa jemaat Episkopal untuk menangguhkan ibadah selama berbulan-bulan, rata-rata kehadiran hari Minggu pada tahun 2020 turun jauh dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Kehadiran hari Minggu menurun dari sekitar 547.000 pada tahun 2019 menjadi 483.000 pada tahun 2020 , sekitar 210.000 lebih sedikit rata-rata peserta hari Minggu daripada sekitar 698.000 yang dilaporkan pada tahun 2011.

 

READ  Apa Maksud Alkitab Ketika Menyebut Yesus 'Anak Allah'?

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*