Milenial Kristen Memberikan 3 Kali Lebih Banyak Untuk Amal

<

Sebuah survei baru mengungkapkan bahwa orang dewasa muda Kristen tiga kali lebih banyak memberikan uang kepada badan amal religius dan non-religius daripada rekan-rekan non-Kristen.

Sebuah survei yang diterbitkan oleh LifeWay Research rabu lalu bertanya kepada 905 orang dewasa muda berusia antara 25 dan 40 tahun (milenium) tentang kebiasaan pengelolaan uang mereka. Responden dalam penelitian tersebut, yang dilakukan dalam kemitraan dengan Christian Financial Institution AdelFi, antara 18-22 Januari, termasuk bagian dari 495 orang Kristen.

Dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan hasil survei, CEO LifeWay Research Scott McConnell menjelaskan bahwa “AdelFi tertarik untuk memahami perbedaan apa yang ada dalam cara orang Kristen yang lebih muda menangani uang mereka dibandingkan dengan orang non-Kristen.” Berdasarkan hasil penelitian tersebut, McConnell menyimpulkan bahwa “Umat Kristen jauh lebih aktif dalam menyumbangkan keuangan mereka dan tidak kalah aktif dalam berusaha berbuat baik dengan pengeluaran mereka.”

“Orang akan mengharapkan orang Kristen untuk memberi lebih dari non-Kristen kepada gereja dan organisasi keagamaan, tetapi mereka juga lebih mungkin untuk menyumbang kepada 3 dari 4 jenis penerima lainnya,” tambahnya. “Sementara secara keseluruhan kedermawanan finansial orang dewasa muda Kristen sangat terlihat, masih ada kelompok besar yang tidak mempraktekkan keyakinan mereka tentang perlunya memberi kepada gereja lokal.”

LifeWay Research menunjukkan bahwa “tipikal orang dewasa muda Kristen menyumbang lebih dari tiga kali lipat lebih banyak daripada orang non-Kristen selama setahun ($1.820 vs. $556).” Selain itu, orang dewasa muda Kristen lebih cenderung memberi ke gereja lokal (37%) daripada rekan-rekan non-Kristen mereka (8%). Sementara 28% orang dewasa muda Kristen menyumbang ke organisasi keagamaan, 11% non-Kristen melakukan hal yang sama.

Seperti yang ditunjukkan McConnell, perbedaan dalam tingkat pemberian amal antara orang dewasa muda Kristen dan non-Kristen melampaui gereja dan organisasi keagamaan. Hampir setengah (47%) orang dewasa muda Kristen yang disurvei melaporkan tidak menyumbangkan uang kepada “individu atau keluarga yang membutuhkan.” Sebagai perbandingan, sebagian besar dewasa muda non-Kristen (62%) mengatakan kepada lembaga survei bahwa mereka tidak memberikan uang kepada “individu atau keluarga yang membutuhkan.”

READ  Gereja di Inggris Bersatu Dalam Doa Bagi Gereja Yang Teraniaya

Sementara mayoritas dewasa muda Kristen dan non-Kristen diperkirakan memberikan $0 untuk kampanye GoFundMe, bagian dewasa muda non-Kristen yang lebih tinggi (80%) menolak untuk berkontribusi pada platform crowdfunding daripada orang Kristen (73%). Persentase non-Kristen yang tidak menyumbang ke “badan amal atau organisasi pendidikan non-agama” (80%) melebihi proporsi orang Kristen (71%) yang tidak berkontribusi pada kelompok tersebut.

Ketika mengukur total sumbangan secara keseluruhan, orang dewasa muda Kristen lebih mungkin (45%) dibandingkan orang dewasa muda non-Kristen (30%) untuk mengatakan bahwa mereka menyumbang untuk segala jenis amal, religius atau non-religius. Peserta dalam survei juga mempertimbangkan bagaimana mereka menghabiskan uang mereka.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*