‘Pandemi terbesar’ Gereja Adalah Kurangnya Kesehatan Mental

<

Pemimpin Praise & Worship pemenang penghargaan, Christine D’Clario telah membuka tentang pergumulannya dengan pikiran untuk bunuh diri dan rasa malu yang menyertainya karena perannya dalam pelayanan.

D’Clario memulai tur “ Hasta Poder Ver ” yang menampilkan Evan Craft musim semi ini dan akan membawa pesan yang kuat tentang kesehatan mental dan Gereja sambil membagikan perjalanannya melalui album terbarunya dengan nama yang sama.

Hasta Poder Ver adalah judul album Spanyol terbarunya, yang dirilis serentak dalam bahasa Inggris dengan judul All that Remains  tahun lalu.

“Album, proyek, musim, lingkungan penyembahan ini bagi saya memiliki deposit penyembuhan yang sangat, sangat kuat,” penduduk asli New York yang pindah ke Puerto Rico ketika dia masih kecil berbagi dengan The Christian Post dalam wawancara video baru-baru ini yang dapat terlihat di bawah.

“Saya mengatakan itu karena grup lagu yang ada dalam proyek ini khususnya adalah lagu-lagu yang keluar dari perjalanan yang sangat sulit dengan kesehatan mental, pemulihan, dan penyembuhan batin.”

Wanita berusia 39 tahun itu mengatakan lagu-lagu itu keluar dari musim di mana dia sampai pada “akhir” dari dirinya sendiri.

Worshiper Latin itu mengakui bahwa dia menyerahkan Tuhan campur tangan dalam penyembuhannya, yang mengupas lapisan utama kehancuran untuk mengungkapkan karakter-Nya di dalam dirinya.

 

READ  Pembelajaran Tentang Agama-Agama di Indonesia Pada Ruang Kelas

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*