‘Penanaman Kembali’ Gereja Sekarat; Menawarkan Kehidupan Baru

<

Gereja Baptis Kota LA beribadah bersama di luar ruangan selama pandemi. (Foto: Gereja Baptis Kota LA)

Lee, yang tumbuh dalam keluarga Kristen Amerika-Korea, mengatakan bahwa dia memberikan hidupnya kepada Yesus selama retret di mana seorang misionaris dari Kosta Rika menjadi pembicara tamu — yang mengilhami dia untuk berpikir tentang pekerjaan misionaris juga.

Dia belajar bahasa Spanyol dan akhirnya menghabiskan enam bulan melakukan misi di Meksiko, bersama dengan sekitar dua tahun tinggal di lingkungan yang sebagian besar Muslim di Toronto. Lee akhirnya mendarat di Los Angeles, tidak jauh dari tempat ia dibesarkan, melakukan magang untuk menjadi pendiri gereja.

Kemudian dia berakhir di Gereja Baptis Kota LA, sebuah jemaat Hispanik kecil namun bersejarah yang menggelepar setelah kematian pendeta lamanya. Lee memulai sebagai pengunjung, kemudian diundang pertama untuk memimpin nyanyian, kemudian pelajaran Alkitab dan akhirnya menjadi pendeta. Ketika dia tiba pada tahun 2018, gereja itu memiliki sekitar selusin anggota, kebanyakan dari mereka adalah orang tua. Saat ini gereja memiliki lebih dari 50 orang, dari berbagai latar belakang.

“Saya pikir Tuhan akan memanggil saya untuk menjadi misionaris, tetapi dia mengirim saya ke gereja multiras di LA,” kata Lee.

Gereja Baptis Kota LA adalah apa yang dikenal sebagai “penanaman kembali,” upaya untuk memulihkan kesehatan jemaat yang lebih tua dan sekarat menggunakan beberapa pelajaran yang diperoleh dari jemaat startup yang dikenal sebagai tanaman gereja. Penanaman kembali sering kali melibatkan penambahan pendeta baru yang telah dilatih tentang bagaimana melakukan penjangkauan, serta pendanaan dan terkadang masuknya sukarelawan. Idenya adalah untuk menyediakan sumber daya dan energi baru untuk jemaat lama, daripada menutup gereja dan memulai dari awal.

READ  Ledakan Kembar Menghantam Abbey Gate dan Baron Hotel Afganistan

Meskipun tidak tersebar luas, penanaman kembali gereja semakin populer dan pendekatannya telah diadopsi oleh denominasi seperti Southern Baptist Convention, yang Dewan Misi Amerika Utaranya mendukung pekerjaan Lee untuk menanam kembali LA City Baptist. Pada tahun 2020, NAMB membantu mendanai 50 penanaman kembali tersebut, menurut data terbaru yang tersedia. Badan tersebut berharap pada akhirnya dapat bekerja dengan sekitar 200 penanaman kembali setahun, kata Mike Ebert, juru bicara NAMB.

Menurut data dari survei Faith Communities Today 2020, ada banyak gereja yang senasib dengan LA City. Median kehadiran ibadah untuk jemaat adalah 65, turun dari dua kali jumlah itu pada tahun 2000 — membuat banyak jemaat bertanya-tanya seperti apa masa depan mereka.

Bagi Lee, yang berusia pertengahan 30-an, proses penanaman kembali berarti banyak pekerjaan yang lambat tapi pasti. Tugas terbesarnya pada awalnya adalah membangun kepercayaan dengan anggota jemaat yang lebih tua, yang berasal dari latar belakang budaya yang berbeda dari dia, dan terkadang berbicara dalam bahasa yang berbeda.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*