Penghormatan Kepada Uskup Agung Desmond Tutu Yang Tutup Usia

<

Uskup Agung Desmond Tutu, seorang tokoh penting dalam mengakhiri apartheid di Afrika Selatan, meninggal dalam usia 90 tahun.

Tutu, yang dikenal sebagai ‘Arch’, adalah penerima hadiah Nobel Perdamaian dan bekerja sama dengan Nelson Mandela untuk mengakhiri segregasi rasial di Afrika Selatan.

Dia juga memecahkan penghalang di Gereja, menjadi Uskup Agung kulit hitam pertama di Cape Town.

Uskup Agung Canterbury, Justin Welby, menyebut Tutu sebagai “pelopor” dan mengatakan kematiannya adalah “kerugian besar”.

Dia mengatakan dia telah menerima berita kematian Tutu dengan “kesedihan yang mendalam” tetapi juga “terima kasih yang mendalam” karena dampak hidupnya.

Cinta Arch mengubah kehidupan politisi dan pendeta, penduduk kota dan pemimpin dunia. Dunia berbeda karena pria ini,” katanya.

“Uskup Agung Tutu adalah seorang nabi dan imam, seorang pria dengan kata-kata dan tindakan, orang yang mewujudkan harapan dan kegembiraan yang menjadi fondasi hidupnya. Dia adalah seorang pria dengan keberanian dan keberanian pribadi yang luar biasa: ketika polisi menyerbu ke Katedral Cape Town , dia menantang mereka dengan menari di lorong.

“Dia adalah orang dengan visi yang sangat besar: melihat kemungkinan untuk membangun Negeri Pelangi jauh sebelum orang lain, kecuali mungkin Presiden Mandela.

“Visi dan keberaniannya bersekutu dengan akal sehat dan kebijaksanaan politik, memungkinkan dia untuk menjadi penyembuh dan rasul perdamaian sementara begitu banyak yang masih melihat luka dan perang.”

Uskup Agung Cape Town saat ini, Dr Thabo Makgoba, mengingat Tutu sebagai orang yang menganggap Tuhan, doa, dan Kitab Suci “secara serius”.

 

READ  Bagaimana Martin Luther King Jr. Menginspirasi Anak Laki-laki

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*