Persekusi Orang Kristen di Korea Utara

<

Penjaga penjara di Komunis Korea Utara memukul kepala dari tahanan Kristen yang dicurigai belajar Alkitab sampai “darah menyembur ke atas”, menurut laporan baru dari organisasi hak asasi manusia Korea Future.

Antara November 2019 dan Agustus 2021, penyelidik Korea Future mewawancarai para penyintas, saksi, dan pelaku pelanggaran kebebasan beragama yang melarikan diri dari kediktatoran Komunis ke Korea Selatan yang demokratis.

Laporan yang dihasilkan  memeriksa 167 pelanggaran hak asasi manusia terhadap 91 orang Kristen di kamp-kamp penjara antara tahun 1997 dan 2018.

KUHP Korea Utara mengklasifikasikan agama Kristen sebagai “kejahatan politik”, dengan orang-orang Kristen dikirim ke penjara “politik” yang keras dan rahasia.

Dalam beberapa kasus mereka diberikan “hukuman seumur hidup yang tidak terbatas”, studi tersebut menemukan.

Laporan tersebut, yang dirilis pada hari Rabu, mendokumentasikan bukti bahwa para korban menjadi sasaran pemukulan fisik “dengan benda, tinju, dan kaki; menelan makanan yang tercemar; penyiksaan posisi; kurang tidur; dan lompatan jongkok paksa”.

Seorang Kristen yang ditahan di Pusat Penahanan Kementerian Keamanan Negara Kabupaten Onsong mengamati bagaimana “petugas pemasyarakatan akan membuat tahanan yang dicurigai mempelajari Alkitab menjulurkan kepala mereka di antara jeruji baja pintu sel”.

Para penjaga kemudian akan memukul kepala para tahanan sampai “darah menyembur ke atas”.

 

READ  Franklin Graham Mengenai Microchip Paspor Vaksin COVID-19

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*