Tumbuh Dari Rasa Bersalah Sebagai Korban Pelecehan Anak

<

“Dia adalah raja kastil dan aku adalah pelayan yang rendah hati. Dia bilang kalau saja aku mau setuju dengan itu, dia tidak perlu berteriak dan memanggilku b—-. Alasannya, katanya, adalah Alkitab.”

Satu dari empat wanita telah menjadi korban pelecehan pasangan, menurut the National Domestic Violence Hotline (Hotline KDRT). Sementara banyak yang percaya angka-angka ini lebih tinggi oleh mereka yang tidak mengaku mempraktikkan keyakinan, penelitian mantan pesenam AS dan pengacara Rachael Denhollander menunjukkan sebaliknya. “Sekitar 90% pelaku mengidentifikasi diri sebagai religius atau sangat religius,” katanya. Ini berarti bahwa pada hari Minggu tertentu dalam sebuah jemaat yang terdiri dari 100 orang, kemungkinan ada 25 wanita yang telah atau sedang mengalami beberapa bentuk pelecehan pasangan intim, dan dalam banyak kasus beribadah di samping pelakunya.

Meskipun alasannya dalam dan kompleks (dan di luar cakupan tulisan ini) mengapa gereja tampaknya menjadi sarang pelecehan seperti halnya “dunia”, pelatihan dan penelitian saya terus membawa saya kembali ke pola frustrasi. kelalaian (dan dalam banyak kasus lebih banyak pelecehan) oleh para pemimpin gereja dan ketidakmampuan gereja pada umumnya, untuk menawarkan bantuan kepada wanita yang membutuhkan.

Suatu malam saya dengan terburu-buru menulis tentang frustrasi saya di media sosial. Hanya satu posting yang diperlukan agar pesan mulai mengalir. Wanita yang saya kenal. Gereja-gereja yang pernah saya hadiri. Rasa sakit mereka terdengar di setiap kata, dan cerminan dari institusi yang menyandang nama Kristus sulit dikenali melalui cerita mereka yang terdengar seperti Yesus—Dia yang datang untuk melindungi, memulihkan, dan menyembuhkan. Di bawah ini hanya contoh pesan yang saya terima. Nama telah diubah untuk melindungi identitas mereka, karena beberapa masih berada di tengah situasi yang bergejolak.

READ  Hidup Bersama Sebelum Menikah; Mempersiapkan Perceraian?

Menikah dengan seorang veteran yang menderita PTSD, Beth dan dua putrinya yang masih kecil tinggal di sebuah rumah di mana senjata dan pisau diarahkan ke mereka secara teratur dan lubang baru di dinding tidak jarang. Karena dinas militer suaminya sangat dijunjung tinggi, dia dilatih oleh rekan-rekan Kristen untuk meminta pertanggungjawaban suaminya atas tindakannya tetapi tidak menempuh jalan perceraian. Untuk lebih “mendorong” dia, para pengunjung gereja menceritakan kisah-kisah wanita lain di gereja yang juga mengalami masa-masa sulit dalam pernikahan mereka. Pernikahan mereka baik-baik saja sekarang, kata mereka, begitu juga pernikahannya. Hari dimana kekerasan beralih ke bayi perempuan mereka adalah hari terakhir mereka berbagi rumah sebagai sebuah keluarga, tetapi apakah harus sejauh itu?

Bagaimana bisa terjadi, dalam kasus seperti Jennifer, pengakuan pemerkosaan yang dia alami ketika dia berusia 4 tahun adalah undangan untuk pendetanya untuk kemajuan seksual? Setelah diam-diam menderita selama bertahun-tahun, dia menganggap konseling pranikah adalah tempat yang aman untuk akhirnya mengungkapkan pelecehannya dan memulai proses penyembuhan sebelum memulai pernikahan barunya. Tetapi setelah mabuk pada suatu malam, pendeta yang dia percayai mengirim pesan mengerikan yang menggambarkan jenis pakaian dalam yang akan terlihat bagus untuk dikenakannya. Itu adalah kesempatan lain untuk merasa malu atas uang muka yang harus dia undang, jadi dia tetap diam— bahkan pada hari pernikahannya saat dia melakukan upacara.

Bagaimana kita menjelaskan tangisan Christy yang tidak terjawab meminta bantuan setelah dia mengalami 6 tahun pelecehan dari pendeta-suaminya? Dewan penatua di gereja mereka menjawab bahwa masalah perkawinannya bukan urusan mereka. Putus asa meminta bantuan, dia menjangkau gereja lain di seberang kota, tetapi teleponnya tidak dijawab. Sementara itu, suaminya mempertahankan mimbarnya dan mendapatkan hak asuh atas putri mereka, menggunakan karisma yang sama yang ia tunjukkan di mimbar untuk mendapatkan perhatiannya di ruang sidang juga.

READ  Will Smith Mengatakan Iman Kristen Tumbuh Oleh Karena Neneknya

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*