United Methodists di Eropa Timur & Asia Tengah Tinggalkan UMC

/script>

Delegates and bishops pray before a key vote on church policies about homosexuality during the 2019 United Methodist General Conference in St. Louis. Photo: UMNS/Mike DuBose

United Methodists di Eropa Timur dan Asia Tengah telah memulai proses untuk meninggalkan denominasi Protestan garis utama karena gelombang jemaat di Amerika Serikat baru-baru ini memilih untuk memisahkan diri di tengah perpecahan atas homoseksualitas.

Delegasi UMC Eropa Utara dan Konferensi Pusat Eurasia memberikan suara 40-20 dalam pertemuan online minggu lalu untuk memungkinkan badan gereja regional mengambil langkah pertama menuju keluar dari denominasi Protestan terbesar kedua di AS

The Christian Post menghubungi konferensi untuk informasi lebih lanjut. Badan gereja Eropa mengarahkan CP ke sebuah artikel yang diterbitkan oleh UM News .

Mereka memilih untuk mengizinkan badan-badan regional Rusia Tengah, Rusia Barat Laut dan Provisional Belarusia, Provisional Rusia Timur dan Asia Tengah, dan konferensi tahunan Provisional Rusia Selatan untuk menjadi entitas dengan pemerintahan sendiri.

Kutipan dari peta yang merinci konferensi pusat di Eropa menunjukkan Konferensi Pusat Eropa Tengah dan Selatan (berwarna merah), Konferensi Pusat Jerman (berwarna hijau), dan Konferensi Pusat Eropa Utara dan Eurasia, yang berisi Area Episkopal Eurasia dan Area Episkopal Nordik dan Baltik (masing-masing berwarna oranye dan biru). Peta asli milik UMC.org; diedit oleh UM News.

Keempat konferensi itu — dengan total 66 gereja di seluruh Rusia, Belarusia, Kyrgyzstan, Kazakhstan, dan Estonia — dipimpin oleh Uskup Eduard Khegay.

Selain itu, para delegasi menolak proposal untuk mengizinkan badan-badan regional di dalam Konferensi Pusat mengubah aturan mereka untuk mengizinkan pemberkatan serikat sesama jenis dan penahbisan individu gay secara terbuka.

READ  Jumlah Orang Kristen di Inggris Menjadi Setengah Dari Populasi

“Itu belum tentu merupakan keputusan yang diterima dengan sukacita atau apresiasi yang sama oleh semua anggota konferensi,” kata Uskup Area Nordik dan Baltik Christian Alsted, seperti dikutip UM News. “Namun demikian, ini adalah keputusan yang bisa kami buat bersama.”

Selama beberapa tahun terakhir, UMC telah terlibat dalam perdebatan yang memecah belah tentang apakah akan mengubah aturan yang diuraikan dalam Buku Disiplinnya yang melarang pemberkatan serikat sesama jenis dan penahbisan homoseksual yang tidak selibat.

Meskipun upaya untuk mengubah aturan di General Conference telah gagal, banyak pemimpin progresif di dalam UMC telah menolak untuk mengikuti atau menegakkan standar pernikahan dan penahbisan.

Misalnya, November lalu, UMC Western Jurisdiction  memilih  Pendeta Cedrick D. Bridgeforth dari Konferensi California-Pasifik sebagai uskup, meskipun dia menikah dengan seorang pria.

Pada Januari 2020, sekelompok pemimpin United Methodist yang beragam secara teologis berkumpul dan  mengusulkan tindakan  di mana UMC akan mengalokasikan uang untuk membentuk denominasi baru bagi gereja-gereja yang menentang perubahan aturan, memungkinkan mereka untuk bergabung dengan entitas itu sebagai cara untuk mengakhiri. perdebatan.

Dikenal sebagai “Protocol of Reconciliation and Grace through Separation” rencana awalnya adalah agar tindakan tersebut disahkan pada Konferensi Umum UMC 2020.

Namun karena pandemi COVID-19, General Conference ditunda beberapa kali. Tahun lalu, UMC mengumumkan akan menunda konferensi hingga tahun 2024, mendorong banyak gereja untuk memutuskan hubungan tanpa tindakan tersebut.

Pada Mei 2022, Global Methodist Church diluncurkan  sebagai  alternatif konservatif dari UMC, dengan lebih dari seribu gereja telah bergabung dengan denominasi baru tersebut. Pada tahun 2022, lebih dari 1.800 gereja  memiliki suara disaffiliasi yang disetujui  oleh konferensi UMC masing-masing.

Di tempat lain di Eropa, Konferensi Tahunan Provisional UMC Bulgaria-Rumania memilih untuk meninggalkan UMC dan bergabung dengan Global Methodist Church tahun lalu.

READ  Terhadap Masalah Hillsong; Bagaimana Seharusnya Kita Bereaksi? 

Beberapa jemaat menghadapi tekanan balik dari konferensi mereka ke pencarian mereka untuk melepaskan diri dari jemaat mereka. Beberapa suara disaffiliasi telah  ditolak  oleh konferensi regional, sementara gereja-gereja lain telah menggugat konferensi mereka atas apa yang mereka anggap sebagai persyaratan yang tidak adil bagi mereka untuk meninggalkan UMC.

Baru-baru ini, sekelompok 38 jemaat telah mengajukan gugatan yang menuduh Konferensi UMC Baltimore-Washington membutuhkan “payment of a financial ransom” karena properti mereka “encumbered by an irrevocable trust for the benefit of the UMC.” (dibebani oleh kepercayaan yang tidak dapat dibatalkan untuk kepentingan UMC)

CP-Michael Gryboski – Mainline Church Editor

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*