Apakah Pendeta Gereja Lelah Menghadapi Pandemi?

<

Apakah pendeta gereja Anda dan pemimpin pelayanan lainnya lelah setelah dua tahun pandemi? Saya harus mengatakan begitu!

Penelitian empiris yang konkret mungkin sedikit, tetapi bukti anekdotal akan menunjukkan bahwa kemungkinan besar memang demikian.

Untuk satu hal, saya sendiri, sebagai seorang pendeta pedesaan dengan tiga gereja desa, dapat bersaksi tentang fakta bahwa saya – dan orang lain – tidak diragukan lagi merasa lelah setelah sekitar 24 bulan terakhir.

Dan Andrew Roycroft, seorang pendeta Irlandia Utara, telah menulis di utas Twitter yang bijaksana: “Dalam 21 tahun lebih pelayanan pastoral, saya belum pernah berbicara dengan begitu banyak rekan yang lelah. Ini bukan kelelahan normal yang timbul dari kerasnya kehidupan pelayanan, tetapi benar-benar tentang kelelahan spiritual.”

Dia melanjutkan: “Covid-19 telah menghadirkan garis depan terus-menerus, dan telah menuntut banyak keputusan cepat tanpa manfaat dari perencanaan strategis jangka panjang. serangkaian keadaan yang berubah.”

The seluruh thread  layak membaca.

Ini adalah ukuran dari resonansi apa yang ditemukan oleh utas itu yang telah di-tweet ulang 83 kali. Dan tanggapan tersebut menunjukkan dukungan anekdotal lebih lanjut untuk pernyataan bahwa para pendeta, penatua, anggota PCC, uskup, dan sebagainya semuanya lelah menghadapi pandemi.

Satu orang menunjuk  pada penelitian tentang “fase respons trauma kolektif” yang sebelumnya telah memetakan bagaimana jemaat biasanya merespons kejutan mendadak (apa pun peristiwa itu). Mereka menyarankan bahwa saat ini kita berada dalam “fase kekecewaan” di mana pendeta dan orang lain harus mengakui bahwa tidak ada jumlah heroik yang dapat mengubah atau berbuat banyak untuk mengurangi dampak dari apa yang terjadi. Saya bisa menggemakannya, pasti.

 

READ  Hong Kong Tangkap Kardinal Joseph Zen Yang Berusia 90 tahun

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*