Orang Kristen Mengalami Keraguan Tentang Keyakinan Agama

/script>

Lebih dari separuh orang Kristen di Amerika Serikat mengatakan bahwa mereka kadang-kadang mengalami keraguan tentang keyakinan agama, menurut sebuah studi baru dari organisasi penelitian Injili terkemuka, Barna Group.

Berjudul “Doubt & Faith: Top Reasons People Question Christianity,” penelitian ini didasarkan pada survei terhadap 2.005 orang dewasa dan remaja AS berusia 13-17 tahun yang dilakukan secara online dari 13-22 Desember 2022, dengan margin kesalahan +/- 2,0 poin persentase pada tingkat kepercayaan 95%.

Studi ini juga menggunakan survei terhadap 511 U.S. Protestant senior pastors yang dilakukan secara online dari 13 Desember 2021– 3 Januari 2023.

“Lebih dari separuh remaja dan orang dewasa (jadi, populasi umum AS berusia 13+) memberitahukan bahwa mereka pernah mengalami keraguan tentang keyakinan agama mereka setidaknya kadang-kadang (12% sering, 16% kadang-kadang, 24% kadang-kadang) dalam beberapa tahun terakhir.” demikian ikhtisar.

“Demikian pula, tepat setengah dari mereka yang beragama Kristen atau yang memiliki latar belakang atau pengalaman Kristen (50%) mengatakan bahwa mereka telah melalui periode keraguan yang ‘berkepanjangan’ di beberapa titik dalam hidup mereka.”

Menurut penelitian tersebut, 27% responden mengatakan keraguan mereka berasal dari “pengalaman masa lalu dengan lembaga keagamaan”. Sebaliknya, responden yang bukan pemeluk agama Kristen menyebut “kemunafikan orang beragama” sebagai “penyebab utama keraguan”.

Orang Kristen yang tidak mempraktikkan lebih mungkin memiliki keraguan tentang iman mereka daripada orang Kristen yang sunguh-sungguh.

Sebelas persen orang Kristen yang tidak berpraktik mengatakan mereka “sering” mengalami keraguan tentang keyakinan agama mereka, sementara 18% mengatakan “kadang-kadang”, 30% mengatakan “kadang-kadang”, 24% mengatakan “jarang”, dan 23% mengatakan “tidak pernah”.

Mengenai penganut agama Kristen, 8% mengatakan mereka “sering” mengalami keraguan tentang kepercayaan Kristen, 12% mengatakan “kadang-kadang”, 20% mengatakan “kadang-kadang”, 37% mengatakan “jarang” dan 23% mengatakan “tidak pernah”.

READ  Hasil Survey Menyaksikan Setidaknya Satu Dari Doa Dijawab

Data Barna menunjukkan bahwa “tiga dari empat orang dewasa AS (74%) mengatakan mereka ingin tumbuh secara spiritual. Selain itu, proporsi yang sama (77%) mengatakan mereka percaya pada kekuatan yang lebih tinggi.”

Studi tersebut menyimpulkan bahwa “sebagian besar populasi umum, dan orang Kristen khususnya, melihat keraguan sebagai fase untuk dilalui, dan sampai pada kepastian adalah tujuan akhir yang lebih disukai.”

“Menariknya, remaja dan orang dewasa dari agama lain dan terutama mereka yang tidak beriman lebih nyaman dengan keraguan, lebih jarang melihatnya sebagai sesuatu yang harus diatasi – dan bahkan melihatnya sebagai sesuatu yang harus dipuji,” kata studi tersebut.

“Di tempat lain dalam penelitian ini, dan selama bertahun-tahun penelitian Barna, data kami menunjukkan bahwa mereka yang enggan berafiliasi dengan gereja mengatakan bahwa orang Kristen tampak tertutup dan suka menghakimi, atau bahwa mereka sering menghargai kebenaran dalam keyakinan mereka daripada membantu orang lain. penemuan iman mereka sendiri.”

Ketika diminta untuk mengidentifikasi alasan mengapa mereka meragukan keyakinan Kristen, 42% responden dengan “tidak beriman” mengatakan “kemunafikan orang beragama”, 31% mengatakan “sains”, 30% mengatakan “penderitaan manusia”, 29% mengatakan “satu agama dapat Saya tidak punya semua jawaban” dan 24% mengatakan “konflik di dunia”.

Orang Kristen yang mempraktekkan (51%) kemungkinan besar memilih “tidak satu pun di atas”, dibandingkan dengan 40% untuk semua orang Kristen dan 34% untuk orang Kristen yang tidak mempraktekkan. Lebih dari seperempat orang Kristen yang tidak berpraktik menyebutkan “kemunafikan orang beragama” (26%) dan “penderitaan manusia” (26%) sebagai alasan mereka meragukan iman mereka. Sekitar 22% orang Kristen yang tidak berpraktik mengatakan “konflik di dunia” adalah alasan mereka meragukan kepercayaan Kristen.

READ  Ben Higgins dan Jessica Clarke Bagikan Kitab Suci Saat Pernikahan

Di antara orang-orang Kristen yang taat, “penderitaan manusia” (19%) adalah alasan utama mengapa mereka meragukan kepercayaan Kristen, sementara 15% mengatakan “kemunafikan orang beragama” dan 15% memilih “Kekristenan yang ‘membangunkan'”.

Studi Barna menemukan bahwa para pendeta tampaknya “menyesuaikan diri” dengan realitas mengapa orang mengalami keraguan tentang kepercayaan Kristen.

“Dengan mayoritas yang luar biasa, para pendeta berasumsi bahwa pengalaman masa lalu dengan lembaga keagamaan (83%) atau kemunafikan orang beragama (80%) menyebabkan orang meragukan keyakinan Kristen,” demikian bunyi ikhtisar tersebut. “Ini memang di antara tanggapan teratas di antara orang-orang yang tidak beriman, bersama dengan sains dan penderitaan manusia. Sementara itu, mereka yang duduk di bangku tampaknya kurang menyadari – atau kurang mau mengakui – potensi hambatan terhadap kepercayaan.”

Pada tahun 2017, Barna merilis sebuah studi yang menemukan bahwa sekitar 65% orang Kristen AS mengaku memiliki keraguan tentang keyakinan mereka, dengan 40% mengatakan mereka ragu tetapi “berusaha melewatinya”, sementara 26% mengatakan bahwa mereka masih mengalaminya.

Studi tahun 2017 juga menemukan bahwa 53% responden yang mengaku Kristen mengatakan bahwa iman mereka menjadi lebih kuat karena pengalaman mereka dengan keraguan, sementara 12% responden mengatakan bahwa mereka kehilangan iman setelah masa interogasi.

Nicole Alcindor adalah reporter The Christian Post.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*